[x]Close

mantan kekasih : bagian 2

” hidup bagi mereka yang pergi hanyalah sebuah cara bagaimana kita melihat kebenaran dan kesalahan. mereka yang pergi mengatakan kepada kita apa itu arti keduanya dan kita yang hidup menjadikan sebagai pedoman ” agnes davonar

Tentang Angel.

Ia sendirian di kamarnya, terbangun dari mimpi buruk di malam hari. Ia baru saja tidur sesaat dan merasakan mimpi tentang seseorang yang pernah ada dalam hidupnya; Chandra.  Nafasnya terhenga-henga dan keringat dingin berjatuhan di kening dan lehernya. Ia mencoba mengatur nafasnya hingga menjadi lebih ringan, bangkit untuk mengambil segelas air putih yang telah ia siapkan di meja hias disamping kamar apartementnya yang berukuran studio.

Saat ia meminumnya, kaca hias yang berukuran ovale itu dipenuhi oleh beberapa foto-foto Angel dengan teman-temannya disaat bersama dengan beberapa gaya. Tapi yang paling membuat matanya selalu tak berhenti menatap adalah fotonya bersama Chandra di setiap kenangan yang ia abadikan. Foto disaat mereka berseragam sekolah akhir bersama dengan bahagianya merayakan kelulusan dan foto disaat mereka bersama menikmati kemesraan.

“ gue gak sampai hati untuk menghapus semua ini Chandra.. andai loe tau. Betapa gua masih..” ucap Angel terdiam.

Setelah merasa tenang, angel kembali membaringkan dirinya di ranjang. Dan tidur kembali dengan selimut tebal yang menutupi seluruh tubuhnya.

Beberapa jam kemudian terdengar suara jam walker klasik berbentuk doraemon yang berteriak untuk membangunkannya. Terlihat pukul 6.30. Angel bangun dan bergegas untuk mandi lalu mempersiapkan dirinya untuk bekerja.  Dengan cepat kini ia telah menjadi lebih dewasa dari sebelumnya. Wajahnya yang sejak sma sampai saat ini tidak pernah berubah. Ia tidak pernah suka berdandan dan rambutnya masih sama sepanjang lenganya. Ia bekerja di supermarket besar tak jauh dari tempat tinggalnya. Sebagai admi bagian logistic.

Seseorang junior staff perempuan menyapanya dan bertanya.

“ mbak kurang tidur ya matanya kok bengkak dan keliatan garis hitam dibawanya..”

“ iya neh. Mungkin akhir-akhir ini lagi banyak pikiran..”

“ jaga kesehatan ya mbak..”

“ makasih atas perhatiannya..”

Angel pun menatap cermin bias yang ada diruangan kantornya. Benar kata staff junior itu. sudah terlalu lama ia bersedih dan tidak cukup tidur. Sudah seharusnya ia bangkit, tapi ia tidak pernah tau darimanah dan bagaimana harus memulai semuanya.

Segalanya masa lalu terus hidup dan membuatnya sulit melepas.

***

Tentang Chandra.

Chandra tiba dirumahnya. Rumah besar dengan segala yang dimiliki rata-rata orang-orang kaya yang memiliki pendapatan cukup. Saat itu rumah itu kosong, tak ada siapapun. Ibu, adik dan ayahnya sedang pergi entah kemana. Ia masuk ke dalam dan memperhatikan setiap jengkal apa yang ia bisa kenang tetang istana tempat ia dilahirkan. Ruang tamu dengan foto keluarganya yang memancarkan kebahagiaan. sepeda yang selalu ia gunakan di garansi rumah berserta mobilnya. Semua masih ada dan terawat dengan rapi.

Hal yang paling membuatnya terharu adalah saat ia masuk ke kamarnya di lantai dua rumah itu. ia masih menemukan segala miliknya di kamar. Ranjang empuk miliknya, mainan super hero koleksinya di lemari kaca. Semuanya masih tampak sama dan yang paling menonjol diantara semua itu. ia melihat sendiri foto hitam putih bergaris hitam diatas bingkai  yang terletak di meja belajarnya. Chandra mendekat dan membaca tulisan yang ada di samping bingkai itu.

“ untuk yang selalu kami sayangi, beristirahatlah dengan tenang.. . ayah, ibu dan Rudy”

Seketika air mata Chandra terjatuh. Ia tak pernah menyangka kini keluarganya telah menganggapnya telah tiada. Padahal ia belum benar-benar mati, tapi tak ada yang bisa ia lakukan. Ia tidak ingin melawan takdir yang saat ini terjadi.  Ia mulai berpikir apa yang akan terjadi bila ia meminta suster yang bisa melihatnya dan mengatakan kalau keluarganya bisa menemukan tubuhnya di rumah sakit itu. tapi ia kembali teringat oleh kata suster itu.

“ saya tidak mungkin melawan takdir apa yang terjadi sekarang, kalau saya bilang saya tau kamu, maka saya akan mengubah jalan takdir. Itu dosa untuk saya.. jadi biar waktu yang menjawabnya..”

Chandra hanya bisa tertenun. Ia merebahkan tubuhnya di kasur empuk miliknya. Walau hanya bayangan ia masih bisa merasakan kehangatan ranjang yang telah menjadi bagian hidupnya sejak kecil. Saat ia berbarik tiba-tiba ia melihat sesuatu tak jauh dari lemarinya. Sebuah foto yang masih tertempel. Foto sekolah ia bersama teman-temannya. Foto kenang-kenangan disaat ia merayakan kelulusan. Foto yang sama ada di rumah Angel.

Saat itulah Chandra tersadar akan Angel. ia sadar, angel adalah salah satu orang yang paling tersakiti oleh prilaku dan tindakan playboynya. Ia ingin sekali meminta maaf sebelum ia bisa melakukan itu. ia ingin sekali melihatnya untuk terakhir kali sebelum rohnya menghilang dalam dunia ini. tiba-tiba pintu terbuka dan ibu Chandra muncul sambilk membawa seikat bunga mawar putih. Ia meletakkan diatas bingkai foto Chandra. Chandra memperhatikan wajah ibunya yang kusam karena menangisin kepergiaannya. Tanpa ia sadari keluarganya telah kembali dari luar.

Dan untuk terakhir kalinya, ia melihat sang ibu menangis menatap bingkai wajahnya. Tak tahan ia pun mendekat kepada ibunya.

“ maafkan Chandra bu, selama ini selalu membuat itu bersedih.. Chandra minta maaf..” kata Chandra berlinang air mata.

Tentu saja ibunya tak bisa merasakan dan mendengar apa yang ia katakan. Chandra pun pergi tak kuasa melihat air mat sang ibu, melihat ayah dan adiknya yang sedang menyiapkan makan siang. Keduanya terlibat pembicaraan.

“ ibu kamu dimana, Rud?”

“ sedang diatas menaruh bunga di kamar kakak..”

“ kasihan ibumu. Ia tidak siap dengan semua ini..”

“ kita gak bisa apa-apa Papa. Ini sudah rencana Tuhan..”

Chandra pun melihat keduanya untuk terakhir kali. Ia pergi keluar rumah dan saat ditaman ia melihat anjing kesayangannya Pedro. Anjing jenis golden. Seperti yang selalu dikatakan dalam dongeng, kalau anjing bisa melihat sosok halus. Kini Chandra menyakini kebenaran itu, Pedro bisa merasakannya. Pedro terus memainkan ekornya kegirangan.

“ titip ayah, ibu dan adik disini ya..pedro..”

Chandra pun meninggalkan rumahnya, pedro menatap majikannya dengan gundah. Dan akhirnya perpisahan terjadi diantara semuanya. Chandra melangkah dijalan, ia ingin pergi menuju satu tempat yang selalu ia lakukan disaat ia masih bersama Angel. Menuju apartement milik Angel yang tempatnya di tengah kota. Sama halnya seperti manusia. Chandra tidak akan bisa begitu cepat sampai kemana saja yang ia sukai, ia harus berjalan sampai kakinya benar-benar sampai ke tempat yang ia inginkan. Walau tubuhnya tidak memiliki berat massa tapi ia tidak bisa melawan gravitasi bumi. Ia hanya tidak memiliki rasa lelah dan ringan.

***

Di apartement Angel.

Chandra masuk ke ruangan kamar Angel yang gelap tanpa cahaya. ia memperhatikan kamar orang yang pernah dalam hidupnya. Tidak begitu rapi dan sepertinya tidak terurus. Mungkin karena Angel terlalu sibuk pikirnya. Ia menemukan cermin hias Angel, menemukan fotonya yang tertempel disudut kaca. Tangannya mencoba meraih dan seperti sebuah keajaiban. Foto yang tertempel di kaca itu terlepas dan terjatuh saat Chandra menyentuhnya.

“ aku gak salah apa kebetulan..”

Chandra kemudian melakukan hal yang sama kepada foto-foto lain. Tapi tidak bereaksi, ia pun berpikir bahwa itu hanya kebetulan atau karena tertiup angin. Ia menghela nafas.

“ andai saja aku bisa hidup kembali, aku pasti akan benar-benar menyesali meninggalkan orang yang baik dan mencintaiku dengan tulus seperti kamu. Kini aku hanya bisa menyesal.. sungguh menyesal. Maafkan aku Angel..”

Tiba-tiba lampu menyala. Chandra melihat Angel pulang. Ia membawa beberapa kantung pelastik ditangannya. Tergesa-gesa memasukan beberapa sayur, buah dan minuman ke lemari es. Chandra memperhatikan Angel. gadis itu benar-benar tak lagi memperhatikan keadaanya. Sama seperti ketika ia melihat ibunya, kusam dan tak terawat. Angel menghela nafas kelelahan. Saat ia hendak menuju ruangan kamarnya, ia menemukan fotonya terjatuh. Lalu mengambilnya.

“ siapa yang jatuhin..aneh”

Angel pun menempelkan kembali fotonya di cermin hias. Lalu pergi untuk mandi karena merasa keringat tubuhnya terlalu menganggu. Chandra tersenyum melihat Angel yang menempel fotonya walau tanpa tidak rapi dan terlihat miring, ia pun secara reflek membenarkan dan seperti hal yang terulang, foto itu terjatuh saat ia menyentuhnya. Chandra terkejut.

 

“ kenapa bisa begini ya..? “ ia jadi penasaran dan melakukan berulang ulang. Foto itu berhasil ia angkat dari lantai tapi terjatuh lagi.

“astaga ini bukan angin.. aku bisa menyentuhnya..”

Chandra terus mencoba untuk mengambil foto itu dan berkali-kali mencoba gagal dan berhasil. Foto itu hanya jatuh dan jatuh kembali. Angel keluar dari kamar mandi dengan rambut tertutup handuk. Saat ia hendak menyalakan mesin pengering rambut. Ia kembali menemukan fotonya terjatuh. Saat itu Chandra menghindar darinya. Ia bertanya-tanya dalam hati, mengapa foto ini bisa terjatuh lagi. Ia mengambil foto itu dan menempelkannya kembali.

Tidak ada pikiran yang buruk di kepalanya ia mengeringkan rambutnya dengan sisir. Chandra mencoba menyentuh foto itu dan terjatuh. Kali ini Angel terdiam. Merasa ada yang aneh. Ia menatap cermin seperti melihat sosok Chandra. Tapi menghilang kemudian.

“ ANEH.. foto ini jatuh lagi, tapi tadi seperti ada dia..”

Chandra menyadari Angel bisa memperhatikannya karena angel benar ia benar-benar tampak walau sesaat dan ada disana.

“ mungkin gue uda gila kali ya..”

Karena tidak ingin pusing, angel mencabut semua foto-fotonya bersama Chandra dari kaca hias dan memasukan ke dalam kotak di lemar. Sambil berkata di cermin

“ gua akan lupain semuanya, mulai saat ini.. selama nya..” kata Angel

Hendra pun terdiam. Ia sadar gadis itu sedang mencoba melupakannya. Tak berdaya tertunduk menerima takdirnya.  Mereka berdua tidak pernah menyadari, bahwa apa yang angel rasakan baru saja adalah kebenaran dimana Chandra benar-benar ia lihat dari cermin. Chandra pun tak menyadari kemunculannya sesaat dan bagaimana tanganya bisa menyentuh foto adalah mujizat yang terjadi. Seandainya ia mau belajar dan belajar lagi untuk fokus. Mungkin ia akan menemukan kelebihan dari tubuhnya yang hampa. Ia tidak bergegas dari rumah Angel. terus ada disana memperhatikan apa yang selalu Angel lakukan sampai melihat gadis itu makan dengan banyaknya, tidur menggorok dan hanya bisa tertawa kecil. Hal yang bodohnya tidak pernah ia perhatikan saat bersama dan ia menyesal.

***

Chandra pulang ke rumah sakit. Suster yang selalu menolaknya untuk bicara mulai terbuka dan ramah. Suster mulai sadar, tidak ada gunanya untuk bersikap dingin dan angkuh. Ia juga pernah merasakan hal yang sama dan mengerti bagaimana sulitnya menjadi seorang diri di dunia yang asing. ia memberikan saran kepada Chandra untuk selalu dekat dengan tubuhnya agar ia tidak kehilangan factor yang sulit dijelaskan secara akal sehat. Suster hanya mengatakan

“ kamu dan tubuhmu ibarat dua orang anak kembar yang terpisah, ketika yang satu menghilang, ia akan bersedih dan jadi semakin dekat semakin baik.”

Chandra kemudian mengatakan apa yang ia rasakan saat di apartement angel.

“ saya benar-benar seperti bisa mengangkat foto itu..”

“ itu tidak mungkin, karena roh yang ada pada dirimu adalah hampa dan kosong tak berbobot. Untuk mengangkat kapas saja tidak akan bisa..”

“ tapi saya tidak bohong suster.. coba lihat ini..”

Chandra mencoba mengambil secangkir kopi milik suster di atas meja. Ia melakukan dan suster memperhatikan. Sayang beberapa kali mencoba ia gagal.

“ sudahlah tidak usah di coba, itu hanya kebetulan ada angin atau factor lain. saya harus kembali bekerja, kita bicara lagi setelah saya santai..”

“ aneh.. rasanya tadi benar-benar terjadi..” kata Chandra mengeluh.

Suster mengangkat tubuhnya dari kursi dan beranjak pergi sambil tertawa kecil memperhatikan Chandra. Sebelum pergi ia berkata.

“ bagaimana sudah bertemu dengan keluargamu?”

“ sudah.. mereka sudah menganggap saya mati..” kata Chandra.

“ bersabarlah.. “

Chandra masih melakukan hal yang sama, mengangkat secangkir air dan tetap tak pernah berhasil. Ia menjadi jengkel dan berpikir mungkin saja kebetulan yang dikatakan suster itu benar. Setelah bosan mencoba. Chandra keluar dari ruangan suster dan berjalan mengelilingi rumah sakit. Ia melewati satu kamar pasien vip yang terdapat nenek sedang kesulitan bernafas, ia memperhatikan nenek yang berusaha bernafas tapi tak bisa bergerak. Ia mencoba mengangkat tangannya untuk menekan tombol panggilan darurat tapi ia terlalu lemah.

Chandra mencoba menolong nenek yang sedang kritis itu, ia kebingungan, ia tidak bisa memanggil siapapun termasuk suster yang bisa mengenalnya karena waktu terbatas. Suster di depan ruang jaga juga tidak bisa mendengar panggilannya apa lagi melihatnya, akhirnya ia mencoba menekan tombol panggilan darurat. Sekuat tenaga dan fokus. Dan.. tombol itu benar-benar dapat ia tekan, terdengarlah suara panggilan darurat pasien yang membuat suster-suster berlarian ke ruang pasien nenek itu.

Nenek itu tak sadarkan diri tapi seperti sempat melihat sosok Chandra dan suster pun masuk. Memberikan pertolongan pertama kepada nenek itu, Chandra terdiam, ia kini sadar, apa yang terjadi barusan bukan kebetulan, ia benar-benar bisa menekan tombol itu. suster yang bisa melihatnya masuk. Chandra berkata.

“ saya yang menekan tombolnya.. saya bisa.. bisa merasakan tombol itu..”

Suster terdiam, ia benar-benar tak menyangka apa yang Chandra katakan benar-benar terjadi. Tapi ia tidak bisa banyak membahas talenta Chandra, ia harus menolong pasien bersama dokter yang sudah bersiap-siap melakukan pertolongan kepada Nenek yang malang itu. Chandra keluar dari ruangan itu, kini ia benar-benar mampu melakukan apa yang mustahil ia lakukan sebelumnya, ia bisa membuka lembaran Koran. Walau terbatas, perlahan kekuatan tersembunyinya benar-benar terjadi.

***

Tentang Angel.

Terdiam di kamar. Hari ini adalah detik detik terakhir mendekat di hari ulang tahunnya. Keluarganya telah pindah keluar kota, ia memutuskan untuk tetap di kota yang sekarang ia tinggalin demi Chandra. Kini ia benar-benar berpikir penyesalan memutuskan kepindahan itu. kue kecil dan lilin kecil tertancap diatasnya. Api belum menyala disamping korek api yang telah ia siapkan. Ia memperhatikan setiap detik waktu menunggu hingga lewat hari ini. merenung dan merenung di kamarnya seorang diri.

Tanpa ia sadari. Chandra sudah ada diruangan itu, memperhatikan apa yang angel lakukan, terdiam di meja dan menunggu waktu hingga ulang tahunnya tiba.

“ mungkin Tuhan sudah punya cara untuk mengatur semua yang terjadi dalam hidup gua. Besok harus jadi perubahan terbesar dalam hidup gua, gak bisa selamanya begini..”

Chandra mendekat. Ia mengenang dimana setiap ulang tahun, ia selalu memberikan angel bunga dan merayakan hal terakhir bersama dengan makan di restorant, Walau tidak romantic ia mengenang hal itu sebagai kenangan.  Angel bersiap menyalakan lilin ketika melihat semenit yang akan datang adalah hari ulang tahunnya. Satu persatu jumlah lilin yang sesuai umurnya 20 tahun telah ia nyalankan. Chandra mendekat. Ia tepat duduk berhadapan dengan Angel yang tentu saja tidak merasakan kehadirannya.

Ketika Angel hendak meniup lilinnya, Chandra iseng mematikan setiap api itu dengan tangannya dan berhasil. Angel jadi bingung.

“ kok mati apinya..” kata Angel bingung.

Ia menyalakan lagi dan ketika semua lilin menyala, Chandra mengulangnya. Ia tertawa lucu saat angel tak sadar apa yang ia lakukan.

Angel semakin kesal, ia mencoba memastikan ruangan dan melihat jendela kamarnya terbuka. Ia pun menutupnya. Saat ia kembali, Chandra sudah menyalakan semua lilin itu dengan kekuatannya. Yaitu mengangkat korek api dan menyalakan satu persatu.

Angel hanya menatap dan berusaha mengingat betul bahwa api dililin itu benar-benar telah mati. ia kembali dan mulai ketakutan. Menatap sekeliling ruangan. Tak ada siapapun. Akhirnya ia menutup hari itu hanya dengan meniup lilin kembali dan meminta satu hal dalam hari bahagianya.

“ semoga ada kebahagian di hari ini yang bertambah..”

Chandra mengucapkan doa disampingnya.

“ gua selalu berdoa agar kita bisa kembali lagi dan menyadari betapa pentingnya yang terjadi dalam hidup kita..”

***

Siang itu, Angel sedang merapikan beberapa bahan-bahan keperluan supermarket di ruangan sayur-sayuran. Saat ia sedang merapikan sayur-sayuran, agnes bersama ibunya sedang berbelanja. Angel menatap kedua orang itu, Agnes menyakini seperti melihat angel. tapi angel yang ingat betul siapa agnes hanya mencoba fokus pada perkerjaannya. Agnes meminta waktu kepada ibunya untuk bertemu dengan Angel. ia mendekati Angel.

“ sorry, kalau gak salah kita pernah bertemu ya?”

“ hm.. ia. Gua angel. loe pacar Chandra kan..”

“ iya dulu waktu sama Chandra..”

“ ada yang bisa dibantu..”

“ oh gapapa. Cuma memastikan aja.. salam kenal ya..”

“ salam kenal juga..” kata Angel terlihat sibuk dan mencoba tidak tertarik melakukan pembicaraan dengan Agnes.

Agnes merasa angel tidak suka akan kehadirannya. Sebelum pergi ia pun menyampaikan sesuatu.

“ ehm.. gua Cuma pengen kasih tau. Uda tau kan kalau Chandra uda pergi?”

“ pergi.. pergi kemana?” tanya Angel bingung

Agnes mulai yakin angel tak tau Chandra sudah tiada.

“ lagian bukan urusan gua lagi..” kata Angel meninggalkan Agnes dengan sekaranjang sayuran brokoli

“ Chandra uda meninggal..” kata Agnes

Angel terdiam. Kerajang brokolinya terjatuh karena terkejut. Ia mencoba memungutnya dan Agnes ikut membantu.

“ mobilnya jatuh ke jurang saat mau ke puncak.. kejadian uda 2/3 minggu lalu.. sorry, gua pikir loe uda tau..”

Angel hanya terdiam, wajahnya rusuh..

“ makasih ya informasinya.. gua kerja dulu..”

Angel pun meninggalkan Agnes. Agnes kembali kepada ibunya. Di ruangan gudang. Angel menangis sejadi-jadinya ketika ia tau Chandra telah tiada.  Ia pun meminta izin untuk pulang cepat. Ia segera menuju rumah Chandra. Memastikan apa yang terjadi itu benar. Ia disambut oleh ibu Chandra. Segelas cangkir teh menemanin mereka di meja ruang tamu. Angel mendengarkan semua cerita ibu Chandra yang berlinang air mata. ia sendiri tak kuasa menahan air mata, kini semua telah terbuka,. Akhirnya ia tau fakta bahwa Chandra tidak akan pernah ada dalam kehidupannya.

***

Tentang Chandra

Chandra memiliki hobby baru dalam dunianya, mencoba mengangkat apapun dan melatih kekuatan mustahil yang sulit dipahami suster. Suster hanya mengingatkan untuk tidak mengunakan cara itu karena akan membuat orang lain ketakutan.

“ tenang aja, saya pakai yang baik-baik kok.. buktinya kemarin nolong nenek itu kan..”?

“ iya tapi jangan untuk iseng ya. Bisa bahaya.. ingatlah selalu kamu tidak boleh mencampuri urusan kehidupan nyata. Karena bukan duniamu lagi..”

“ iya. Iya..”

Suster membuka kertas dan menghitung waktu Chandra.

“ sisa waktunya hanya tinggal 20 hari lagi,. Apa yang hendak kamu lakukan sekarang..”

“ tidak tau..”

“ kamu sudah punya kekasih?”

“ kekasih, rasanya yang sekrang tidak benar-benar mencintai saya. Tapi yang sebelumnya ia..”

“ kalau begitu kenapa tak kamu kunjungi..?”

“ sudah.. sudah saya lakukan, tapi rasanya pedih sekali ketika melihat dia.. menyesal telah menyakiti dia..”

“ begitulah cinta, inilah mengapa saya tidak ingin ada cinta.. bikin ribet..”

Chandra pun bertanya sesuatu pada suster.

“ suster. Bisakah saya menampakan diri kepada orang lain,.”

“ tentu saja tidak bisa. Hanya orang-orang tertentu yang bisa melihatmu.. jangan sekali sekali melakukan itu, lihatlah tubumu, semakin hari semakin pudar.. sebaiknya jangan menambah hal-hal aneh daripada tubuhmu lenyap..”

‘ memangnya ketika kita menampakan diri kita. Itu berbahaya..”

“ mungkin hidupmu berkurang satu hari.. apa kamu siap?”

“ andai saja bisa saya lakukan. Saya ikhlas..”

“ coba saja..”

“ bagaimana caranya..”

Suster terdiam.

“ itu yang saya pun tidak tau..”

Chandra dan suster pun hanya saling menatap tak mengerti apa yang harus ia lakukan. Tiba-tiba suster menyarankan Chandra untuk melakukan hal yang sulit di pahami tapi ia pernah melakukan itu kepada orang yang sebelumnya ia temui selain Chandra. Orang itu berhasil menampakan diri, tapi resikonya hidupnya jadi singkat. Chandra pun rela, tugasnya hanya satu. Menuju sebuah tempat yang suci.. disanalah ia bisa menampakkan diri.

 

Bersambung.

 

Comments (39)

LilySeptember 6th, 2012 at 7:04 am

LAnjutannya donkk…

Rhisma AlvitaSeptember 8th, 2012 at 11:34 am

mantan kekasih 3 dong … :) pnasaran nih

novi adrianiSeptember 13th, 2012 at 3:02 am

kapan yg ketiganya nihh???

reski ardiansyahSeptember 13th, 2012 at 5:48 am

yang ke-3 kapan kak?
harapan endingnya chandra tetap meninggal tapi cinta mereka tetap hidup.

Ika PuspitaSeptember 17th, 2012 at 8:03 am

kpn ni lanjutan ny kk
penasaran bgt ni
;)

alfianaa fitriSeptember 17th, 2012 at 12:56 pm

lanjutaaaaaaaaaaan nya kak lanjutan :/ kepo nih !!

n_ophaaaSeptember 19th, 2012 at 1:42 pm

part 3 donk kaka :)
bagus ni ceritanya :D

TisaSeptember 21st, 2012 at 12:17 pm

Kak ditunggu lanjutannya,pengen tahu endingnya.

Dwi PutriSeptember 22nd, 2012 at 4:47 am

kapan nie lanjutannya..
udah gk sabar nie…

gruitherSeptember 27th, 2012 at 11:21 am

bagus banget

Trusin donk kakak

Ainun NajiyahSeptember 29th, 2012 at 6:06 am

Mantan kekasih 3 dong .. Udah penasaran banget gimana endingnya ..

Khairunnisa YufaOctober 9th, 2012 at 5:16 pm

Mantan kekasih bagian 3 dong ka :)

Hizba MillatinaOctober 13th, 2012 at 9:01 am

penasaran season 3 nya… :)

shinta christiawanOctober 13th, 2012 at 4:33 pm

lanjutannya lagi doong seru banget :’) bikin menitikkan air mata :’)

astrieOctober 17th, 2012 at 9:30 am

he eh, penasaran, mantan kekasih3 segera rilis

nurfitrianiOctober 19th, 2012 at 6:39 am

ditungguin nih.. penasaran ceritanya. :)

sisca yuliaOctober 19th, 2012 at 11:58 am

kak yg part 3 lagi donk…
ceritanya bagus.. (y)

hanaOctober 21st, 2012 at 4:12 pm

dtunggu lanjutannya kak,,:)

cepy sandjayaOctober 22nd, 2012 at 5:12 am

please lanjutannya doonk Kak Yang ke 3★★★★★⇧

lutfyOctober 22nd, 2012 at 1:42 pm

kok gk diupload lagy sih??hehehe

InayahNovember 3rd, 2012 at 2:49 pm

Lanjutannya dong ;D

noviNovember 7th, 2012 at 12:17 pm

mantan kekasih 3ny donk

lharas ituch sekarNovember 13th, 2012 at 8:06 am

next

ApreliaDecember 6th, 2012 at 6:17 am

mantan kekasih 3 dong…

nurfitrianiDecember 13th, 2012 at 5:21 am

ditunggu kelanjutannya kak agnes… :D

kayeDecember 15th, 2012 at 6:49 am

buruan posting lanjutanyya dong kak

melimelindaDecember 17th, 2012 at 12:45 pm

ka, mana nih lanjutannya……… pengen tau nih

ikaJanuary 5th, 2013 at 4:39 pm

kak udah 2013 ne,kelanjutannya donk..di tunggu kak :D

jeckYaxeJanuary 9th, 2013 at 2:11 pm

lama amet keluarnya mantan kekasih 3 udah lama banget nih nunggunya. cepetan donk kak agnes penasaran banget nih aku :D

weninewJanuary 15th, 2013 at 10:37 am

mana ne bagian 3’y? Udah lama bgt ne nunggu.

rafikaJanuary 19th, 2013 at 9:09 am

sambung lagi dong kag, nanggung nih, lagi seru”nya

ayyaJanuary 21st, 2013 at 4:46 am

Gak sabar nunggu sambunganya nih kk ^^

al fitriJanuary 21st, 2013 at 5:42 am

Yang ke tiga ny mana??

lanjutin dunk penasaran euy…
hehe

paulusJanuary 21st, 2013 at 8:20 am

Lanjutan ke 3 mana kak agnes??kpn rilisnya??penasaran bgt niey??

rhialiahJanuary 24th, 2013 at 1:00 am

kapan nih sequelx..?? kayax lama bennerrr… :(

wenda ponti irianaJanuary 26th, 2013 at 6:07 pm

Lanjutannya mana kak agnes…..nanggung nich ceritanya….

antoFebruary 6th, 2013 at 7:24 am

Yg ke 3 na, (っˆヮˆ)っ нё헤нё헤нё헤 ټ•°˚°•..,,, keluarin dunk,,,

iezzFebruary 11th, 2013 at 3:59 am

iezz

kak penasaran nich lanjutanya,,.
kapan keluarnya???

lalaFebruary 20th, 2013 at 6:40 am

bagian k 3 nya kaapan???…ditunggu ya..penasaran banget

Leave a comment

Your comment