[x]Close

Kiamat 2012 ternyata Badai Matahari.

Kiamat 2012 ternyata Badai Matahari


Kapan Kiamat..?

Kapan Kiamat..? Hanya Allah SWT Yang Maha Tahu. Kita hanya tahu lewat tanda-tanda akan datangnya hari Kiamat itu. Pada manuskrip peninggalan suku Maya yang tinggal di selatan Meksiko atau Guatemala yang dikenal menguasai ilmu Falak, disebutkan bahwa kiamat akan terjadi pada 21 Desember 2012. Disebutkan juga pada waktu itu akan muncul gelombang galaksi yang besar-besaran sehingga mengakibatkan terhentinya semua kegiatan di muka Bumi ini.

Kiamat hanya ilmu Allah SWT

Ramalan akan adanya kiamat pada 2012 dari suku Maya sebenarnya belum diketahui dasar perhitungannya. Tetapi issu ini sudahmenyebar luas lewat media Internet. Sebagai Muslim, saya hanya yakin bahwa Kiamat ada dan PASTI akan datang. Dan waktunya, kita tidak ada yang tahu, apalagi sampai menyebut tanggal..

Tentang waktu, kapan kiamat terjadi, ummat Islam hanya diberi sign, berupa tanda2 datangnya kiamat. Bila tanda-tanda sudah ada, maka hari yang dimaksud memang sudah dekat. Tetapi tepatnya kapan, kembali ke konsep dasar, Ummat Islam tidak ada yang boleh menyebut waktu, baik hari, tanggal, bulan maupun tahun. Sebab…

Innamaa ‘ilmuhaa ‘inda Allah, (yang tahu soal kiamat itu hanya Allah)

Tanda-Tanda Kecil, datangnya Kiamat:

Dari Dakwatuna saya dapatkan, bahwa tanda-tanda kiamat kecil terbagi menjadi dua: Pertama, kejadian sudah muncul dan sudah selesai; seperti diutusnya Rasulullah saw., terbunuhnya Utsman bin ‘Affan, terjadinya fitnah besar antara dua kelompok orang beriman. Kedua, kejadiannya sudah muncul tetapi belum selesai bahkan semakin bertambah; seperti tersia-siakannya amanah, terangkatnya ilmu, merebaknya perzinahan dan pembunuhan, banyaknya wanita dan lain-lain.

Di antara tanda-tanda kiamat kecil adalah:

1. Diutusnya Rasulullah saw

Jabir r.a. berkata, ”Adalah Rasulullah saw. jika beliau khutbah memerah matanya, suaranya keras, dan penuh dengan semangat seperti panglima perang, beliau bersabda, ‘(Hati-hatilah) dengan pagi dan sore kalian.’ Beliau melanjutkan, ‘Aku diutus dan hari Kiamat seperti ini.’ Rasulullah saw. mengibaratkan seperti dua jarinya antara telunjuk dan jari tengah. (HR Muslim)

2. Disia-siakannya amanat

Jabir r.a. berkata, tatkala Nabi saw. berada dalam suatu majelis sedang berbicara dengan sahabat, maka datanglah orang Arab Badui dan berkata, “Kapan terjadi Kiamat ?” Rasulullah saw. terus melanjutkan pembicaraannya. Sebagian sahabat berkata, “Rasulullah saw. mendengar apa yang ditanyakan tetapi tidak menyukai apa yang ditanyakannya.” Berkata sebagian yang lain, “Rasul saw. tidak mendengar.” Setelah Rasulullah saw. menyelesaikan perkataannya, beliau bertanya, “Mana yang bertanya tentang Kiamat?” Berkata lelaki Badui itu, ”Saya, wahai Rasulullah saw.” Rasulullah saw. Berkata, “Jika amanah disia-siakan, maka tunggulah kiamat.” Bertanya, “Bagaimana menyia-nyiakannya?” Rasulullah saw. Menjawab, “Jika urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat.” (HR Bukhari)

3. Penggembala menjadi kaya

Rasulullah saw. ditanya oleh Jibril tentang tanda-tanda kiamat, lalu beliau menjawab, “Seorang budak melahirkan majikannya, dan engkau melihat orang-orang yang tidak beralas kaki, telanjang, dan miskin, penggembala binatang berlomba-lomba saling tinggi dalam bangunan.” (HR Muslim)

4. Sungai Efrat berubah menjadi emas

Dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tidak akan terjadi kiamat sampai Sungai Eufrat menghasilkan gunung emas, manusia berebutan tentangnya. Dan setiap seratus 100 terbunuh 99 orang. Dan setiap orang dari mereka berkata, ”Barangkali akulah yang selamat.” (Muttafaqun ‘alaihi)

5. Baitul Maqdis dikuasai umat Islam

”Ada enam dari tanda-tanda kiamat: kematianku (Rasulullah saw.), dibukanya Baitul Maqdis, seorang lelaki diberi 1000 dinar, tapi dia membencinya, fitnah yang panasnya masuk pada setiap rumah muslim, kematian menjemput manusia seperti kematian pada kambing dan khianatnya bangsa Romawi, sampai 80 poin, dan setiap poin 12.000.” (HR Ahmad dan At-Tabrani dari Muadz).

6. Banyak terjadi pembunuhan

Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tiada akan terjadi kiamat, sehingga banyak terjadi haraj.. Sahabat bertanya apa itu haraj, ya Rasulullah?” Rasulullah saw. Menjawab, “Haraj adalah pembunuhan, pembunuhan.” (HR Muslim)

7. Munculnya kaum Khawarij

Dari Ali ra. berkata, saya mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Akan keluar di akhir zaman kelompok orang yang masih muda, bodoh, mereka mengatakan sesuatu dari firman Allah. Keimanan mereka hanya sampai di tenggorokan mereka. Mereka keluar dari agama seperti anak panah keluar dari busurnya. Di mana saja kamu jumpai, maka bunuhlah mereka. Siapa yang membunuhnya akan mendapat pahala di hari Kiamat.” (HR Bukhari).

8. Banyak polisi dan pembela kezhaliman

“Di akhir zaman banyak polisi di pagi hari melakukan sesuatu yang dimurkai Allah, dan di sore hari melakukan sesutu yang dibenci Allah. Hati-hatilah engkau jangan sampai menjadi teman mereka.” (HR At-Tabrani)

9. Perang antara Yahudi dan Umat Islam

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum muslimin berperang dengan yahudi. Maka kaum muslimin membunuh mereka sampai ada seorang yahudi bersembunyi di belakang batu-batuan dan pohon-pohonan. Dan berkatalah batu dan pohon, ‘Wahai muslim, wahai hamba Allah, ini yahudi di belakangku, kemari dan bunuhlah ia.’ Kecuali pohon Gharqad karena ia adalah pohon Yahudi.” (HR Muslim)

10. Dominannya Fitnah

Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Tidak akan terjadi kiamat, sampai dominannya fitnah, banyaknya dusta dan berdekatannya pasar.” (HR Ahmad).

11. Sedikitnya ilmu

12. Merebaknya perzinahan

13. Banyaknya kaum wanita

Dari Anas bin Malik ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda. “Sesungguhnya di antara tanda-tanda kiamat adalah ilmu diangkat, banyaknya kebodohan, banyaknya perzinahan, banyaknya orang yang minum khamr, sedikit kaum lelaki dan banyak kaum wanita, sampai pada 50 wanita hanya ada satu lelaki.” (HR Bukhari)

14. Bermewah-mewah dalam membangun masjid

Dari Anas ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Diantara tanda kiamat adalah bahwa manusia saling membanggakan dalam keindahan masjid.” (HR Ahmad, An-Nasa’i dan Ibnu Hibban)

15. Menyebarnya riba dan harta haram

Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Akan datang pada manusia suatu waktu, setiap orang tanpa kecuali akan makan riba, orang yang tidak makan langsung, pasti terkena debu-debunya.” (HR Abu Dawud, Ibnu Majah dan Al-Baihaqi)

Dari Abu Hurairah ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Akan datang pada manusia suatu saat di mana seseorang tidak peduli dari mana hartanya didapat, apakah dari yang halal atau yang haram.” (HR Ahmad dan Bukhari)

16. Menggembungnya bulan (ini dia tanda2 yang uni, kata mas Dudung)

Rasulullah saw bersabda: ” di antara sudah mendekatnya kiamat ialah menggembungnya bulan sabit(awal bulan) ” dishahihkan� AlBaani di Ash Shahihah nomor 2292 dalam riwayat yang lain dikatakan “di antara sudah dekatnya hari kiamat ialah bahwa orang akan melihat bulan sabit seperti sebelumnya, maka orang akan mengatakan satu bentuk darinya untuk dua malam dan masjid akan dijadikan tempat untuk jalan jalan serta meluasnya mati mendadak” (Ash Shahiihah AlBani 2292)

Memang Unik, karena ada buktinya:

Hal yang cukup mengherankan terjadi di Saudi berkenaan penetapan awal Muharram 1429 H. Ini sekaligus membuktikan sendiri kesalahan Saudi dalam penetapan awal Zulhijjah lalu.

Bagaimana tidak, Saudi menetapkan 1 Zulhijjah pada 10/12/07 1 hari lebih awal
dari yang seharusnya. Konsekuensinya tanggal 30 Zulhijjah akan jatuh pada
8/01/08 dan 1 Muharram 1429 seharusnya pada 9/01/08 sebab tidak ada angka 31 dalam kalender Hijriyah.

Tapi apa yang terjadi di Saudi? Kantor Berita Saudi (Saudi Press Agency)
menyatakan bahwa hari pertama Muharram 1429 H bertepatan dengan 10 Januari 2008. Ini artinya bulan Zulhijjah di Saudi berjumlah 31 hari.

Lalu kemana yang satu hari? Selidik punya selidik Saudi Press Agency (SPA)
mencantumkan tanggal 19 Zulhijjah 1428 sebanyak 2 kali. Pertama pada 28/12
(Jumat) dan kedua pada 29/12 (Sabtu). Kesalahan yang terus diulang Saudi setiap tahun.

(saya kutip dari orgawam)

Tanda-Tanda besar, datangnya Kiamat:

Sedangkan tanda-tanda kiamat besar yaitu kejadian sangat besar dimana kiamat sudah sangat dekat dan mayoritasnya belum muncul, seperti munculnya Imam Mahdi, Nabi Isa, Dajjal, Ya’juj dan Ma’juj.

Ayat-ayat dan hadits yang menyebutkan tanda-tanda kiamat besar di antaranya:

Hingga apabila dia telah sampai di antara dua buah gunung, dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan. Mereka berkata, “Hai Dzulqarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Ma’juj itu orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka?” Dzulqarnain berkata, “Apa yang telah dikuasakan oleh Tuhanku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka.” (Al-Kahfi: 82)

“Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahwa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.” (An-Naml: 82)

Dari Hudzaifah bin Usaid Al-Ghifari ra, berkata: Rasulullah saw. muncul di tengah-tengah kami pada saat kami saling mengingat-ingat. Rasulullah saw. bertanya, “Apa yang sedang kamu ingat-ingat?” Sahabat menjawab, “Kami mengingat hari kiamat.” Rasulullah saw. bersabda,”Kiamat tidak akan terjadi sebelum engkau melihat 10 tandanya.” Kemudian Rasulullah saw. menyebutkan: Dukhan (kabut asap), Dajjaal, binatang (pandai bicara), matahari terbit dari barat, turunnya Isa as. Ya’juj Ma’juj dan tiga gerhana, gerhana di timur, barat dan Jazirah Arab dan terakhir api yang keluar dari Yaman mengantar manusia ke Mahsyar. (HR Muslim)

Dari Abdullah bin Mas’ud ra. berkata, Rasulullah saw. bersabda, ”Hari tidak akan berakhir, dan tahun belum akan pergi sehingga bangsa Arab dipimpin oleh seorang dari keluargaku, namanya sama dengan namaku.” (HR Ahmad)

Perbedaan antara tanda-tanda kiamat kecil dan kiamat besar adalah :

1. Tanda-tanda kiamat kecil secara umum datang lebih dahulu dari tanda-tanda kiamat besar.
2. Tanda-tanda kiamat kecil sebagiannya sudah terjadi, sebagiannya sedang terjadi dan sebagiannya akan terjadi. Sedangkan tanda-tanda kiamat besar belum terjadi.
3. Tanda kiamat kecil bersifat biasa dan tanda kiamat besar bersifat luar biasa.
4. Tanda kiamat kecil berupa peringatan agar manusia sadar dan bertaubat. Sedangkan kiamat besar jika sudah datang, maka tertutup pintu taubat.
5. Tanda-tanda kiamat besar jika muncul satu tanda, maka akan diikuti tanda-tanda yang lainnya. Dan yang pertama muncul adalah terbitnya matahari dari Barat.

Lalu apa sebenarnya Kiamat tahun 2012..?

Kiamat 2012 adalah terjadinya Badai Matahari:

Menurut Pak Bambang S Tedjasukmana dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), bahwa fenomena yang akan muncul pada sekitar tahun 2011-2012 adalah badai Matahari. Prediksi ini berdasar pada pemantauan pusat pemantau cuaca antariksa di berbagai negara maju yang sudah dilakukan sejak tahun 1960-an dan Indonesia oleh LAPAN telah dilakukan sejak tahun 1975.

Badai Matahari = Flare dan CME

Masih menurut ahli lain dari LAPAN, bahwa badai Matahari akan terjadi ketika adanya flare dan Corona Mass Ejection (CME). Apa itu Flare..? Flare adalah ledakan besar di atmosfer Matahari yang dahsyatnya menyamai 66 juta kali ledakan bom atom Hiroshima. Padahal bom atom yang dijatuhkan Paul Tibbets, pilot pesawat Amerika Serikat (AS), B-29 Enola Gay, Agustus 1945, telah merenggut sekitar 80.000 jiwa manusia. Berarti kalau dikalikan 66 juta lagi, wouw…!

Sedang CME adalah sejenis ledakan sangat besar yang menyebabkan lontaran partikel2 berkecepatan tinggi yakni sekitar 400 km/detik. wouw…

Gangguan cuaca Matahari ini dapat mempengaruhi kondisi muatan antariksa hingga mempengaruhi magnet Bumi, selanjutnya berdampak pada sistem kelistrikan, transportasi yang mengandalkan satelit navigasi global positioning system (GPS), dan sistem komunikasi yang menggunakan satelit komunikasi dan gelombang frekuensi tinggi (HF), serta dapat membahayakan kesehatan atau kehidupan manusia, misal karena magnet Bumi terganggu, maka alat pacu jantung juga akan terganggu.

HP akan error, dan sms bakal ‘kiamat’ betul

Dengan skala sebenarnya, saya sketsakan kira2 Badai Matahari itu akan seperti apa. Besar matahari hanya diambil sepersecuilnya, sementara Bumi sangat penuh (meski masih sangat kecil) tampaknya. Bumi saja belum apa-apanya bila dibanding sunspot yang warna hitam2 itu…


Badai Matahari tahun 2011-2012

Flare di permukaan matahari sangat dahsyat, kalau pas maksimal bisa menjulang sauangaaaat tinggi:


Flare di Matahari

Bagi yangminat lihat animasi Flare matahari paling update, ini linknya:

http://www.space.com/spacewatch/sun_cam_animated.html

Persiapan menuju Kiamat 2012 itu…:
Dikatakan para ahli bahwa dari Matahari, milyaran partikel alektron sampai ke lapisan ionosfer Bumi dalam waktu empat hari, Dampak dari serbuan dari partikel elektron ini di kutub berlangsung beberapa hari. Selama itu, bisa dilakukan langkah-langkah antisipasi untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan.

Mengantisipasi munculnya badai antariksa itu, LAPAN tengah membangun Pusat Sistem Pemantau Cuaca Antariksa Terpadu di pusat Pemanfaatan Sains Antariksa LAPAN Bandung. Objek yang dipantau antara lain lapisan Ionosfer dan geomagnetik, serta gelombang radio. Sistem ini akan beroperasi penuh pada Januari 2009 mendatang.

Langkah antisipasi LAPAN yang telah dilakukan adalah menghubungi pihak-pihak yang mungkin akan terkena dampak dari muncul badai antariksa ini, yakni Dephankam, TNI,Dephub, PLN, dan Depkominfo, serta Pemda.

Saat ini pelatihan bagi aparat pemda yang mengoperasikan radio HF telah dilakukan sejak lama, kini telah ada sekitar 500 orang yang terlatih menghadapi gangguan sinyal radio. PLN harus melakukan sosialisasi ke masyarakat akan adanya pemutusan berkala demi mengurangi dampak badai antariksa ini.

Penerbangan dan pelayaran yang mengandalkan GPS sebagai sistem navigasihendaknya menggunakan sistem manual ketika badai antariksa terjadi dalam memandu tinggal landas atau pendaratan pesawatterbang.

Perubahan densitas elektron akibat cuaca antariksa dapat mengubah kecepatan gelombangradio ketika melewati ionosfer sehingga menimbulkan delay propagasi pada sinyal GPS. Perubahan ini mengakibatkan penyimpangan pada penentuan jarak dan posisi. Selain itu, komponen mikroelektronika pada satelit navigasi dan komunikasi akan mengalami kerusakan sehingga mengalami percepatan masa pakai, sehingga bisa tidak berfungsi lagi.

Saat ini LAPAN telah mengembangkan pemodelan perencanaan penggunaan frekuensi untuk menghadapi gangguan badai matahari tinggi untuk komunikasi radio HF.

Kita berdo’a semoga kita selamat, dunia; dan kalau memang kiamat beneran…kita juga selamat. Amien…19x

 

http://pakarfisika.blogspot.com/2008…-matahari.html

SAAT BERSAMA TERAKHIR – CERPEN 57

Sinopsis

Angel memiliki kisah cinta yang indah bersama pria bernama Popo, sayang kisah itu berakhir dengan sebuah pilihan berat yang di ambil Angel meninggalkan Popo dengan tanpa pesan apapun. Ketika ia sadar itu adalah kesalahan ia mencoba kembali tapi Popo sudah memiliki kekasih lain yang hanya bisa membuat Angel gigit jari menahan rasa sakit akibat perbuatannya. ia tidak pergi dengan sengaja dari hidup Popo dan berjalannya waktu muncul Joey dalam hidupnya. 

pria aneh itu berhasil membuat rasa sakit hati angel menjadi rasa senang akibat sifatnya yang aneh. Angel menyadari takdirnya akan kehidupan tidaklah panjang dan itu menjadi alasan ia meninggalkan Popo. ketika Popo kembali padanya ia hanya memilih pilihan untuk pergi dari Joey, kejadian itu berulang dan ia hanya bisa berpikir mana yang terbaik diantara keduanya.

pria yang aneh menghiasi harinya dari rasa sakit takdir buruknya atau pria yang mencintainya dengan sepenuh hati. pilihan yang berat

 

Di dalam hidupku ada dua titik yang tak pernah aku ingin lupakan, titik dimana aku akan mendapatkan sebuah pilihan kelabu yang membuat aku hanya bisa merasa sedih dan senang.

Namaku Angel, hidup baik-baik saja bahkan sangat baik hingga aku mendapatkan seseorang yang berarti dalam hidupku. Dia hadir dan memberikan sepenuhnya kisah cinta yang menghiasi hatiku, ia juga memberikan kisah hidupnya sebagai pelajaran penting yang tak akan pernah kulupakan. Pertemuan kami sangat singkat, kami bertemu dimana saat itu aku membenci sebuah olahraga yang paling mendunia di dunia ini sepakbola.

Dalam hidupku sepabola bagaikan sebuah neraka, pengalaman itu terjadi karena aku melihat sekumpulan penggemar sepakbola yang bersikap anarkis dan nyaris membuat aku menjadi korbannya. Maka sejak itu aku katakan dalam hatiku “ ini adalah olahraga paling menjijikan yang pernah aku lihat”. Sepertinya aku mendapatkan karma dari ucapanku, suatu ketika aku berjalan di taman sebagai SPG susu untuk beberapa anak-anak yang hendak berolahraga.

Saat sedang menawarkan susu kepada seorang ibu yang sedang santai, sebuah bola sepak menerjang ntah dari mana tepat di kepalaku. Bisa dibayangkan bertapa sakitnya kepalaku, tiba-tiba orang yang merasa bersalah itu muncul padaku. Dengan tersenyum ia hanya berkata “ Maaf”, ia bahkan tidak melihat bertapa hancurnya gelas susu yang tumpah ke bajuku karena ulahnya. Ia pergi begitu saja meninggalkanku, aku marah.

Kulemparkan susu cair yang tumpah itu ke tubuhnya. Ia menolehku dan kembali dengan wajah emosi.

“ Maksud lo apa dengan ini?”

“ Maksud lo apa dengan ini?” menunjukkan baju dan kepalaku yang sakit.

“ gua kan uda minta maaf, kurang?”

Aku tertawa dan berkata”  Yauda, gua juga minta maaf cukup apa kurang”

Ia tampak tidak senang lalu meninggalkan aku sambil berkata

“ Baru jadi SPG aja uda sombong” ledekknya

Aku tidak menjawab dan ia pergi. Hatiku hanya berkata “ memangnya ada yang salah dengan jadi SPG?”

Hidupku tidak akan lepas dari lokasi itu untuk beberapa hari, aku akan selalu mengingat muka pria itu karena ia sering bermain bola setiap sore di lapangan sepakbola itu. Hingga sebuah hujan besar membuat aku berlari untuk berteduh, aku terdiam. Kuperhatikan pria itu dan beberapa pemain sedang asyik bermain bola. Dengan wajah bosan aku pun meliahat itu sebagai tontonan.

Cuaca dingin yang tidak kusadari membuat tubuhku menggigil dan hidungku menjadi mimisan. Dan darah itu seolah membuat pakaian putihku menjadi merah. Terlebih beberapa dari mereka sudah selesai bermain dan melewatiku. Dengan rasa malu aku menutupi hidungku tapi darah itu terus mengalir dan aku menjadi panik. Pria itu dan beberapa temannya berhenti dan memperhatikanku, aku menundukkan wajahku. Tiba-tiba pria itu berjalan dekatku, ia menarikku tanpa alasan yang jelas. Kami masuk ke sebuah ruangan istirahat dan ganti pakaian mereka.

“ kenapa sih?” tanyaku dan pria itu sibuk mencari handuk dan beberapa obat medis seadaanya.

“ loe kanapa? Kok mimisan..?”

“ gua alergi dingin, jadi kayak gini. Uda biasa kok..” ujarku dan ia memberikan aku handuk.

“ Pake ini.. gua kompres air dingin buat lo tunggu..!”

Aku mengambil handuk itu dan hanya terdiam. Beberapa saat kemudian ia datang padaku dengan segumpal handuk es yang ia buat. “ Tiduran aja sambil kompres es ini di kening loe?” ujarnya. Aku tampak ragu dan ia menyakinanku.” Tenang aja disini ga ada yang masuk selain gua, gua jagain di depan pintu dan ganti baju loe pake seragam bola yang gua kasih..!”. aku pun melakukan semua itu tanpa protes.

Siapa sangka sejak saat itu kami menjadi orang yang dekat, pandanganku terhadap bola menjadi berubah. Kami lewatin banyak hal dengan kebersamaan dan ia mengatakan cintanya padaku hanya untuk terakhir, kami begitu bahagia hingga banyal hal yang kami telah persiapan untuk cinta kami yang agung. Aku sadar saat ini dia sedang membangun hidupnya dan ia merasa sepakbola akan menjadi impiannya yang dapat membahagiakanku.

Aku tidak mengelak untuk menerima apapun yang bisa ia lakukan walau aku sadar bahkan gajiku akan lebih besar darinya. Banyak hal yang kami lalui pahit, manit dan susah aku ikuti walau kami hanya sepasang kekasih yang sedang mengikat janji.  Hingga aku mulai menyadari mengapa diriku sering merasakan hal yang tidak pernah aku pikirkan tentang apa yang terjadi pada tubuhku, aku bersedih dengan sebuah kalimat yang dituturkan oleh seorang dokter padaku.

“ Nona Angel anda mengindap kanker leukimia?” ujarnya

“ Apa anda punya saudara atau orang tua?” tanya dokter.

“ Tidak..!”

“ Lalu siapa yang anda miliki?”

“ Seorang kekasih yang mencintai saya dengan setulus hati bernama Popo”

“ Sebaiknya anda mempersiapkan diri untuk mengatakan ini kepada kekasih anda!”

“ Akan saya pikirkan dokter.. apakah saya akan mati karena penyakit ini?” hatiku gundah

“ Hanya Tuhan yang tau..!”

Aku bersedih dan pulang  ke rumahku, Popo muncul dengan sebuah senyum dan ia memberikan aku sebuah cicin yang ia katakan sebagai bentuk kasih yang akan mengikat kami selamanya. Aku tersenyum dan berkata “ Terima kasih telah mencintai aku dengan hati dan hidup kamu”.  Hari itu aku berpikir tentang impian kami yang begitu banyak dan aku menjadi malu untuk tidak bisa memberikan apa yang bisa kulakukan untuk menjalankan semua itu. aku menangis dan tak bisa mengambil satu keputusan yang baik untuk semau ini hingga akhirnya satu keputusan yang pahit. Saat Popo terbangun dari tidurnya ia membaca sebuah surat tangan yang kutulis dengan cincin pemberianya yang manis.

“ Aku tidak akan mau menikah dengan kamu dengan keadaan kamu yang tidak pasti, hidupku sudah berat sejak kecil. Aku tidak bisa bayangkan akan hidup berat dengan seorang kamu yang tidak punya kepastian hanya karena seorang atlit. Maaf kita berakhir saja!”

Popo membaca itu dengan tangis dan berlari keluar rumah berteriak namaku dan aku dapat melihat itu dari balik tembok yang menyembunyikanku dan kukatakan dalam hatiku

“ Maafkan aku sayang, inilah yang terbaik untuk kita.”

***

Satu bulan berlalu aku mencoba bertahan menutupi rasa rinduku dengan hanya beristirahat. Aku bosan dan akhirnya aku berpikir keputusanku untuk berpisah adalah sebuah kesalahan dan aku pun memutuskan untuk kembali pada Popo, tentunya dengan pengakuan sejujurnya keadaan tubuhku. Ketika pintu rumahnya kuketuk aku terkejut, seorang wanita cantik muncul dan ia menyapaku dengan senyuman

“ Mencari siapa ya..?”

“ Saya mencari pemilik rumah.. !”

“ Pemilik rumah ini sedang pergi. Mungkin ada pesan?”

“ Oo..” ucapku dengan suara kecil.

Wanita cantik itu tersenyum hendak menutup pintu seperti ingin mengusirku

“ Maaf. Kalau boleh tau anda siapa?”

“ Saya pacar dari pemilik rumah itu..!”

Hatiku hancur seketika, dengan cepat ia bisa melupakan diriku bersama wanita lain. Aku berjalan tampak gontai dan berat, saat aku berbalik dari kejauhan kulihat Popo pulang kerumah dengan sambutan wanita itu yang begitu mesra. Sejak saat itu aku sadar dia telah menjadi milik orang lain, aku mendapatkan dua hadiah baru dari Tuhan atas semua dosa-dosaku. Rasa sakit karena Leukimia dan rasa sakit karena cinta, dua rasa yang menjadikanku sebagai orang paling malang di dunia.

Ketika aku terduduk di sebuah kursi menikmati segelas jus orange, seorang pria tanpa dosa duduk disampingku. Ia seperti sebuah takdir yang tak kuharapkan, wajahnya biasa saja. Matanya setengah katup ketika terdiam dan giginya berkawat seperti anak bodoh. Ia duduk dan memperhatikan aku, lalu memesan jus. Aku jadi bertanya-tanya siapa orang ini.

“ Hello.. apakah kamu tidak salah tempat duduk disini?”

Ia cuek dan menikmati keadaanya sendiri.

“ Hello.. aku bicara dengan kamu?” ujarku ulang

“ Emangnya ada yang salah kalau gua duduk disini, ini kan tempat umum. Emang di meja ini tertulis nama loe, emang tanah ini milik loe, emang tempat lapak jus ini punya loe?”ujarnya panjang dan tampak mengarang membuatku terdiam tanpa bicara

Tak ingin berurusan dengan pria ini aku pun pergi dan memberikan meja itu. ketika aku berjalan dia kembali mengikutiku, aku merasa seperti orang itu sakit jiwa. Aku takut dan terus berlari dan ia terus mengikuti hingga aku menjadi emosi mendekati pria itu

“ Mau loe apa sih, ngapain sih loe ikutin gua?”

“ Hello ada yang salah gua jalan disini. Ini kan tempat umum. Emangnya di sini tertulis nama loe. Emang ini tanah loe, emang ini jalanan punya loe?” ucapan yang sama dan panjang lebar tapi intinya sama

“ Iya disini atas nama gua, emang kenapa?”

Ia melentangkan tangannya. “ Mana bukti dan surat-suratnya?”

Aku seperti ingin mati lebih cepat saja dekat dengan orang ini.

“ Uda ah.. lo sakit jiwa ya..!”

Kutinggalkan pria itu dan terus berjalan , akhirnya aku lega ketika ia menghilang dari wajahku. Ini adalah pengalaman aneh dan takdir yang tak pernah aku bayangkan. Bahkan karena pria itu aku seperti melupakan rasa sakit hatiku oleh Popo. Tapi rasa hilang karena kesedihan itu hanya sesaat, saat aku kembali terdiam seorang diri, aku menangis kembali. Itu terjadi saat aku beristirahat sambil menunggu buswaya yang akan mengantarkanku pulang. sebuah suara muncul ditelingaku.

“ Sepertinya yang sakit jiwa itu loe deh, nangis ga jelas ditempat umum?”

Aku menoleh dan terkejut hingga ingin muntah melihat pria itu kembali

“ Uh……. Ngapain sih lo ada disini lagi.. enek tau ga gua sama loe?”

Jawaban yang sama terulang

“ Emang ada yang salah gua disini.ini kan tempat umum. Emangnya disini ada tertulis nama loe. Emang ini tanah loe dan emang ini busway punya loe?” ujarnya sempurna

“ Ya ya ya.. ini tempat umum dan silakan nikmati tempat ini tanpa perlu bicara dengan gua, bisa kan?”

“ Wanita yang aneh..” ledekknya padaku.

Busway datang dan aku langsung mencoba mencari tempat duduk kosong. Ntah mengapa ia memilih untuk duduk disampingku, aku sadar bila aku tanyakan maka jawaban ke empat yang sama akan muncul dari mulutnya yang tebal. Celakanya hidungku mimisan tanpa diundang, aku menjadi panik. Tamu ini sangat membuatku malu terlebih di tempat seperti ini.

Aku menutupi darah itu dengan tisue, pria itu memperhatikanku dengan aneh. Aku melotot padanya menunjukkan tidak kesenanganku.

“ Kok mimisan, punya penyakit berbahaya ga. Ini kan tempat umum. Ini busway bukan punya loe dan ini kursi bukan punya loe. Kok loe mimisan?”

Aku hanya mengeleng-gelengkan kepalaku. Ingin sekali kubunuh dia andai saja ada pisau di tasku. Saat hidungku membaik aku memutuskan untuk mencuri perhentian busway selanjutnya sebelum aku mati keki karena orang ini. Aku berjalan keluar dan ia mengikutiku, untung saja aku tau dan aku pun berbalik masuk ketika ia keluar dan ia tidak akan sempat masuk ke busway kerena padatnya orang yang ingin masuk. Aku tersenyum lebar di balik kaca busway melepas kebahagiaan didepannya ketika ia menatapku.

“ Dasar sakit jiwa?” ujarku.

***

Aku tidak ingin menghabiskan sisa hidupku tanpa berbuat sesuatu hingga akhirnya kuputuskan untuk berkerja di sebuah yayasan amal untuk menjadi guru bagi beberapa penduduk miskin yang ingin belajar dengan gratis. Itu kulakukan juga karena tak ingin membuat hatiku sedih karena kehilangan cinta seorang Popo, laki laki yang kukatakan dalam hatiku sebagai pria sempurna yang tak akan pernah ada gantinya. Ketika aku menginjakkan kakiku di kelas dan aku melihat jelas aku mendapatkan seoarang pasangan yang tak asing sebagai partnerku.

Pria aneh yang membuatku marah dan ternyata ia bernama Joey. Sungguh tragis dan itu mungkin neraka yang akan membuatku mati lebih cepat, tapi aku tidak bisa lari dari keadaan ketika beberapa murid melihatku dengan penuh antusias, rasanya terlalu kejam membiarkan mereka tidak menjadi apa-apa hanya karena rasa egois hatiku terhadap pria ini. kami bersalaman secara formal da tidak ada keanehan seperti kemarin dan aku pikir ia sudah lupa siapa aku, itu lebih baik.

Yayasan mengadakan makan bersama dan pria itu ditempatkan disampingku. Aku melihat ia hanya makan nasi dan tempe tanpa lauk yang lain. Aku pun bertanya untuk membuktikan keakraban kami.

“ Kok makannya Cuma itu, ga makan yang lain kan ada menu yang enak?”

Ia menatapku tajam seperti mengingat sesuatu

“ Ya gapapa , gua suka aja dengan menu ini. Ada yang salah?” ujarnya dan aku sadar pria ini tidak berubah atau bersandiwara seperti pertama kali aku kenal dia. Ini sifat aslinya sangat aneh.

“ Oh gapapa. Mungkin makan itu emang lebih enak. Banyak kok yang vegetarian, mungkin loe emang  cocok !”

“ lah, gua emang vegetarian..” ujarnya

“ Oh ya.. kenapa mau jadi vegetarian..!”

Dia menatapku tajam dan terdiam cukup lama dengan anehnya membuat aku seperti terlihat nafsu sekali bicara dengannya.

“ Biar ditanya aja?” jawabnya

“ Ya ampun. Jadi loe vegetarian Cuma untuk ditanya..?”

“ Iya keren kan..”

Aku hanya tertawa kecil. Ia manusia aneh yang baru pertama kali kutemuin.

Ia bukan hanya aneh tapi ia adalah orang yang telah membuatku merasa diriku yang sebenarnya. Ia hadir dalam sebuah takdir yang tak kuharapkan. Ketika aku sedih aku selalu memilih bicara dengannya. Hingga perjalanan kebersamaan kami cukup lama, aku mungkin jatuh cinta padanya. Tapi aku tidak mengerti mengapa harus cinta bila aku lebih melihat dia sebagai sosok sahabat untuk mengisi kekosongan hatiku.

Sifatnya yang bak autis dan melihat dunia itu miliknya juga teratur mengajarkan aku tentang sebuah kesadaran bahwa ia bisa bahagia dengan caranya sendiri. Sedangkan aku harus bahagia dengan menutupi kesedihan di hatiku, setiap saat aku mencoba untuk kembali ke Popo setiap saat itu pula aku hanya merasakan sakit hati karena setiap itupula aku melihat wanita lain di hatinya.

Umurku semakin pendek, aku ingin meninggalkan dunia dengan baik dan permintaanku cukup sederhana. Aku hanya ingin tau kenapa aku meninggalkan Popo dikala itu, aku memberanikan diriku untuk menemuinya dan kami bicara secara empat mata. Popo menatapku dengan sebuah wajah yang tampak emosi dan hendak ingin membunuhku. Lalu aku jelaskan keadaanku, perlahan wajahnya mengendur dan simpati.  Ia patut tau tentang penyakitku dan itu lebih baik.

Aku tidak mengharapkan cintanya kembali, aku hanya mengharapkan ia tau yang sebenarnya sehingga aku tidak membawa rahasia ini sampai mati. Tpai aku beruntung ia memutuskan dan memberikan aku kesempatan untuk kembali padanya. Aku tidak berpikir apa aku akan kembali, tapi mengapa terasa tidak adil ketika aku sedang berkerja dan bersama Joey. Melihatnya seolah aku tanpa sadar menyatakan ada kematian di wajahnya.

“ Joey aku punya dua pilihan untuk kamu bisakah kamu memilih dengan serius?”

“ Perlu sekali aku jawab?” tanyanya seperti biasa belagu

“ Ya.. “

“ Ok katakan..?”

“ Gua mau tau, lo lebih suka dikenang apa mengenang!”

“ Simple sih jawabannya tergantung takdir.. kalau lo mati dulu gua yang mengenang loe.kalau gua mati ya loe mengenang gua..!”

Aku terkejut dan inilah jawaban yang membuatku semakin sadar hidupku akan berakhir. Aku beruntung di sisa akhir hidupku ada orang yang kusayangin disampingku. Aku berjanji dalam hatiku bila aku pergi aku tidak ingin Joey tau keadanku. Biarkan dia mengenangku terus agar itu lebih baik daripada aku mengenangnya, mungkin di liang kuburku nanti aku tidak perlu mati dengan wajah BT karenanya.

Aku pergi setelah beberapa saat kemudian. Dan Joey hanya mendapatkan sebuah surat yang kutinggalkan padanya dan itu diberikan oleh Popo untuknya

Tulisan terakhirku.

“ Kenanglah apa yang bisa kamu kenang tentang aku. tapi jangan kau hapus senangnya dan biarkan itu menjadi lambang takdir yang tidak pernah kita harapkan untul bertemu”

Joey dengan santai terduduk dan berkata dalam hatinya lebih dalam

“ aku tau tentang kamu lebih dari apapun Angel. tentang penyakitmu. Dan aku pun sadar yang lakukan hanya dengan menunjukkan sisi bodohku untuk menutupi rasa sedihmu. Selamat jalan sahabat”

 

tamat

 

SAAT TERAKHIR BERSAMAMU – CERPEN 57

Sinopsis

Angel memiliki kisah cinta yang indah bersama pria bernama Popo, sayang kisah itu berakhir dengan sebuah pilihan berat yang di ambil Angel meninggalkan Popo dengan tanpa pesan apapun. Ketika ia sadar itu adalah kesalahan ia mencoba kembali tapi Popo sudah memiliki kekasih lain yang hanya bisa membuat Angel gigit jari menahan rasa sakit akibat perbuatannya. ia tidak pergi dengan sengaja dari hidup Popo dan berjalannya waktu muncul Joey dalam hidupnya. 

pria aneh itu berhasil membuat rasa sakit hati angel menjadi rasa senang akibat sifatnya yang aneh. Angel menyadari takdirnya akan kehidupan tidaklah panjang dan itu menjadi alasan ia meninggalkan Popo. ketika Popo kembali padanya ia hanya memilih pilihan untuk pergi dari Joey, kejadian itu berulang dan ia hanya bisa berpikir mana yang terbaik diantara keduanya.

pria yang aneh menghiasi harinya dari rasa sakit takdir buruknya atau pria yang mencintainya dengan sepenuh hati. pilihan yang berat

 

Di dalam hidupku ada dua titik yang tak pernah aku ingin lupakan, titik dimana aku akan mendapatkan sebuah pilihan kelabu yang membuat aku hanya bisa merasa sedih dan senang.

Namaku Angel, hidup baik-baik saja bahkan sangat baik hingga aku mendapatkan seseorang yang berarti dalam hidupku. Dia hadir dan memberikan sepenuhnya kisah cinta yang menghiasi hatiku, ia juga memberikan kisah hidupnya sebagai pelajaran penting yang tak akan pernah kulupakan. Pertemuan kami sangat singkat, kami bertemu dimana saat itu aku membenci sebuah olahraga yang paling mendunia di dunia ini sepakbola.

Dalam hidupku sepabola bagaikan sebuah neraka, pengalaman itu terjadi karena aku melihat sekumpulan penggemar sepakbola yang bersikap anarkis dan nyaris membuat aku menjadi korbannya. Maka sejak itu aku katakan dalam hatiku “ ini adalah olahraga paling menjijikan yang pernah aku lihat”. Sepertinya aku mendapatkan karma dari ucapanku, suatu ketika aku berjalan di taman sebagai SPG susu untuk beberapa anak-anak yang hendak berolahraga.

Saat sedang menawarkan susu kepada seorang ibu yang sedang santai, sebuah bola sepak menerjang ntah dari mana tepat di kepalaku. Bisa dibayangkan bertapa sakitnya kepalaku, tiba-tiba orang yang merasa bersalah itu muncul padaku. Dengan tersenyum ia hanya berkata “ Maaf”, ia bahkan tidak melihat bertapa hancurnya gelas susu yang tumpah ke bajuku karena ulahnya. Ia pergi begitu saja meninggalkanku, aku marah.

Kulemparkan susu cair yang tumpah itu ke tubuhnya. Ia menolehku dan kembali dengan wajah emosi.

“ Maksud lo apa dengan ini?”

“ Maksud lo apa dengan ini?” menunjukkan baju dan kepalaku yang sakit.

“ gua kan uda minta maaf, kurang?”

Aku tertawa dan berkata”  Yauda, gua juga minta maaf cukup apa kurang”

Ia tampak tidak senang lalu meninggalkan aku sambil berkata

“ Baru jadi SPG aja uda sombong” ledekknya

Aku tidak menjawab dan ia pergi. Hatiku hanya berkata “ memangnya ada yang salah dengan jadi SPG?”

Hidupku tidak akan lepas dari lokasi itu untuk beberapa hari, aku akan selalu mengingat muka pria itu karena ia sering bermain bola setiap sore di lapangan sepakbola itu. Hingga sebuah hujan besar membuat aku berlari untuk berteduh, aku terdiam. Kuperhatikan pria itu dan beberapa pemain sedang asyik bermain bola. Dengan wajah bosan aku pun meliahat itu sebagai tontonan.

Cuaca dingin yang tidak kusadari membuat tubuhku menggigil dan hidungku menjadi mimisan. Dan darah itu seolah membuat pakaian putihku menjadi merah. Terlebih beberapa dari mereka sudah selesai bermain dan melewatiku. Dengan rasa malu aku menutupi hidungku tapi darah itu terus mengalir dan aku menjadi panik. Pria itu dan beberapa temannya berhenti dan memperhatikanku, aku menundukkan wajahku. Tiba-tiba pria itu berjalan dekatku, ia menarikku tanpa alasan yang jelas. Kami masuk ke sebuah ruangan istirahat dan ganti pakaian mereka.

“ kenapa sih?” tanyaku dan pria itu sibuk mencari handuk dan beberapa obat medis seadaanya.

“ loe kanapa? Kok mimisan..?”

“ gua alergi dingin, jadi kayak gini. Uda biasa kok..” ujarku dan ia memberikan aku handuk.

“ Pake ini.. gua kompres air dingin buat lo tunggu..!”

Aku mengambil handuk itu dan hanya terdiam. Beberapa saat kemudian ia datang padaku dengan segumpal handuk es yang ia buat. “ Tiduran aja sambil kompres es ini di kening loe?” ujarnya. Aku tampak ragu dan ia menyakinanku.” Tenang aja disini ga ada yang masuk selain gua, gua jagain di depan pintu dan ganti baju loe pake seragam bola yang gua kasih..!”. aku pun melakukan semua itu tanpa protes.

Siapa sangka sejak saat itu kami menjadi orang yang dekat, pandanganku terhadap bola menjadi berubah. Kami lewatin banyak hal dengan kebersamaan dan ia mengatakan cintanya padaku hanya untuk terakhir, kami begitu bahagia hingga banyal hal yang kami telah persiapan untuk cinta kami yang agung. Aku sadar saat ini dia sedang membangun hidupnya dan ia merasa sepakbola akan menjadi impiannya yang dapat membahagiakanku.

Aku tidak mengelak untuk menerima apapun yang bisa ia lakukan walau aku sadar bahkan gajiku akan lebih besar darinya. Banyak hal yang kami lalui pahit, manit dan susah aku ikuti walau kami hanya sepasang kekasih yang sedang mengikat janji.  Hingga aku mulai menyadari mengapa diriku sering merasakan hal yang tidak pernah aku pikirkan tentang apa yang terjadi pada tubuhku, aku bersedih dengan sebuah kalimat yang dituturkan oleh seorang dokter padaku.

“ Nona Angel anda mengindap kanker leukimia?” ujarnya

“ Apa anda punya saudara atau orang tua?” tanya dokter.

“ Tidak..!”

“ Lalu siapa yang anda miliki?”

“ Seorang kekasih yang mencintai saya dengan setulus hati bernama Popo”

“ Sebaiknya anda mempersiapkan diri untuk mengatakan ini kepada kekasih anda!”

“ Akan saya pikirkan dokter.. apakah saya akan mati karena penyakit ini?” hatiku gundah

“ Hanya Tuhan yang tau..!”

Aku bersedih dan pulang  ke rumahku, Popo muncul dengan sebuah senyum dan ia memberikan aku sebuah cicin yang ia katakan sebagai bentuk kasih yang akan mengikat kami selamanya. Aku tersenyum dan berkata “ Terima kasih telah mencintai aku dengan hati dan hidup kamu”.  Hari itu aku berpikir tentang impian kami yang begitu banyak dan aku menjadi malu untuk tidak bisa memberikan apa yang bisa kulakukan untuk menjalankan semua itu. aku menangis dan tak bisa mengambil satu keputusan yang baik untuk semau ini hingga akhirnya satu keputusan yang pahit. Saat Popo terbangun dari tidurnya ia membaca sebuah surat tangan yang kutulis dengan cincin pemberianya yang manis.

“ Aku tidak akan mau menikah dengan kamu dengan keadaan kamu yang tidak pasti, hidupku sudah berat sejak kecil. Aku tidak bisa bayangkan akan hidup berat dengan seorang kamu yang tidak punya kepastian hanya karena seorang atlit. Maaf kita berakhir saja!”

Popo membaca itu dengan tangis dan berlari keluar rumah berteriak namaku dan aku dapat melihat itu dari balik tembok yang menyembunyikanku dan kukatakan dalam hatiku

“ Maafkan aku sayang, inilah yang terbaik untuk kita.”

***

Satu bulan berlalu aku mencoba bertahan menutupi rasa rinduku dengan hanya beristirahat. Aku bosan dan akhirnya aku berpikir keputusanku untuk berpisah adalah sebuah kesalahan dan aku pun memutuskan untuk kembali pada Popo, tentunya dengan pengakuan sejujurnya keadaan tubuhku. Ketika pintu rumahnya kuketuk aku terkejut, seorang wanita cantik muncul dan ia menyapaku dengan senyuman

“ Mencari siapa ya..?”

“ Saya mencari pemilik rumah.. !”

“ Pemilik rumah ini sedang pergi. Mungkin ada pesan?”

“ Oo..” ucapku dengan suara kecil.

Wanita cantik itu tersenyum hendak menutup pintu seperti ingin mengusirku

“ Maaf. Kalau boleh tau anda siapa?”

“ Saya pacar dari pemilik rumah itu..!”

Hatiku hancur seketika, dengan cepat ia bisa melupakan diriku bersama wanita lain. Aku berjalan tampak gontai dan berat, saat aku berbalik dari kejauhan kulihat Popo pulang kerumah dengan sambutan wanita itu yang begitu mesra. Sejak saat itu aku sadar dia telah menjadi milik orang lain, aku mendapatkan dua hadiah baru dari Tuhan atas semua dosa-dosaku. Rasa sakit karena Leukimia dan rasa sakit karena cinta, dua rasa yang menjadikanku sebagai orang paling malang di dunia.

Ketika aku terduduk di sebuah kursi menikmati segelas jus orange, seorang pria tanpa dosa duduk disampingku. Ia seperti sebuah takdir yang tak kuharapkan, wajahnya biasa saja. Matanya setengah katup ketika terdiam dan giginya berkawat seperti anak bodoh. Ia duduk dan memperhatikan aku, lalu memesan jus. Aku jadi bertanya-tanya siapa orang ini.

“ Hello.. apakah kamu tidak salah tempat duduk disini?”

Ia cuek dan menikmati keadaanya sendiri.

“ Hello.. aku bicara dengan kamu?” ujarku ulang

“ Emangnya ada yang salah kalau gua duduk disini, ini kan tempat umum. Emang di meja ini tertulis nama loe, emang tanah ini milik loe, emang tempat lapak jus ini punya loe?”ujarnya panjang dan tampak mengarang membuatku terdiam tanpa bicara

Tak ingin berurusan dengan pria ini aku pun pergi dan memberikan meja itu. ketika aku berjalan dia kembali mengikutiku, aku merasa seperti orang itu sakit jiwa. Aku takut dan terus berlari dan ia terus mengikuti hingga aku menjadi emosi mendekati pria itu

“ Mau loe apa sih, ngapain sih loe ikutin gua?”

“ Hello ada yang salah gua jalan disini. Ini kan tempat umum. Emangnya di sini tertulis nama loe. Emang ini tanah loe, emang ini jalanan punya loe?” ucapan yang sama dan panjang lebar tapi intinya sama

“ Iya disini atas nama gua, emang kenapa?”

Ia melentangkan tangannya. “ Mana bukti dan surat-suratnya?”

Aku seperti ingin mati lebih cepat saja dekat dengan orang ini.

“ Uda ah.. lo sakit jiwa ya..!”

Kutinggalkan pria itu dan terus berjalan , akhirnya aku lega ketika ia menghilang dari wajahku. Ini adalah pengalaman aneh dan takdir yang tak pernah aku bayangkan. Bahkan karena pria itu aku seperti melupakan rasa sakit hatiku oleh Popo. Tapi rasa hilang karena kesedihan itu hanya sesaat, saat aku kembali terdiam seorang diri, aku menangis kembali. Itu terjadi saat aku beristirahat sambil menunggu buswaya yang akan mengantarkanku pulang. sebuah suara muncul ditelingaku.

“ Sepertinya yang sakit jiwa itu loe deh, nangis ga jelas ditempat umum?”

Aku menoleh dan terkejut hingga ingin muntah melihat pria itu kembali

“ Uh……. Ngapain sih lo ada disini lagi.. enek tau ga gua sama loe?”

Jawaban yang sama terulang

“ Emang ada yang salah gua disini.ini kan tempat umum. Emangnya disini ada tertulis nama loe. Emang ini tanah loe dan emang ini busway punya loe?” ujarnya sempurna

“ Ya ya ya.. ini tempat umum dan silakan nikmati tempat ini tanpa perlu bicara dengan gua, bisa kan?”

“ Wanita yang aneh..” ledekknya padaku.

Busway datang dan aku langsung mencoba mencari tempat duduk kosong. Ntah mengapa ia memilih untuk duduk disampingku, aku sadar bila aku tanyakan maka jawaban ke empat yang sama akan muncul dari mulutnya yang tebal. Celakanya hidungku mimisan tanpa diundang, aku menjadi panik. Tamu ini sangat membuatku malu terlebih di tempat seperti ini.

Aku menutupi darah itu dengan tisue, pria itu memperhatikanku dengan aneh. Aku melotot padanya menunjukkan tidak kesenanganku.

“ Kok mimisan, punya penyakit berbahaya ga. Ini kan tempat umum. Ini busway bukan punya loe dan ini kursi bukan punya loe. Kok loe mimisan?”

Aku hanya mengeleng-gelengkan kepalaku. Ingin sekali kubunuh dia andai saja ada pisau di tasku. Saat hidungku membaik aku memutuskan untuk mencuri perhentian busway selanjutnya sebelum aku mati keki karena orang ini. Aku berjalan keluar dan ia mengikutiku, untung saja aku tau dan aku pun berbalik masuk ketika ia keluar dan ia tidak akan sempat masuk ke busway kerena padatnya orang yang ingin masuk. Aku tersenyum lebar di balik kaca busway melepas kebahagiaan didepannya ketika ia menatapku.

“ Dasar sakit jiwa?” ujarku.

***

Aku tidak ingin menghabiskan sisa hidupku tanpa berbuat sesuatu hingga akhirnya kuputuskan untuk berkerja di sebuah yayasan amal untuk menjadi guru bagi beberapa penduduk miskin yang ingin belajar dengan gratis. Itu kulakukan juga karena tak ingin membuat hatiku sedih karena kehilangan cinta seorang Popo, laki laki yang kukatakan dalam hatiku sebagai pria sempurna yang tak akan pernah ada gantinya. Ketika aku menginjakkan kakiku di kelas dan aku melihat jelas aku mendapatkan seoarang pasangan yang tak asing sebagai partnerku.

Pria aneh yang membuatku marah dan ternyata ia bernama Joey. Sungguh tragis dan itu mungkin neraka yang akan membuatku mati lebih cepat, tapi aku tidak bisa lari dari keadaan ketika beberapa murid melihatku dengan penuh antusias, rasanya terlalu kejam membiarkan mereka tidak menjadi apa-apa hanya karena rasa egois hatiku terhadap pria ini. kami bersalaman secara formal da tidak ada keanehan seperti kemarin dan aku pikir ia sudah lupa siapa aku, itu lebih baik.

Yayasan mengadakan makan bersama dan pria itu ditempatkan disampingku. Aku melihat ia hanya makan nasi dan tempe tanpa lauk yang lain. Aku pun bertanya untuk membuktikan keakraban kami.

“ Kok makannya Cuma itu, ga makan yang lain kan ada menu yang enak?”

Ia menatapku tajam seperti mengingat sesuatu

“ Ya gapapa , gua suka aja dengan menu ini. Ada yang salah?” ujarnya dan aku sadar pria ini tidak berubah atau bersandiwara seperti pertama kali aku kenal dia. Ini sifat aslinya sangat aneh.

“ Oh gapapa. Mungkin makan itu emang lebih enak. Banyak kok yang vegetarian, mungkin loe emang  cocok !”

“ lah, gua emang vegetarian..” ujarnya

“ Oh ya.. kenapa mau jadi vegetarian..!”

Dia menatapku tajam dan terdiam cukup lama dengan anehnya membuat aku seperti terlihat nafsu sekali bicara dengannya.

“ Biar ditanya aja?” jawabnya

“ Ya ampun. Jadi loe vegetarian Cuma untuk ditanya..?”

“ Iya keren kan..”

Aku hanya tertawa kecil. Ia manusia aneh yang baru pertama kali kutemuin.

Ia bukan hanya aneh tapi ia adalah orang yang telah membuatku merasa diriku yang sebenarnya. Ia hadir dalam sebuah takdir yang tak kuharapkan. Ketika aku sedih aku selalu memilih bicara dengannya. Hingga perjalanan kebersamaan kami cukup lama, aku mungkin jatuh cinta padanya. Tapi aku tidak mengerti mengapa harus cinta bila aku lebih melihat dia sebagai sosok sahabat untuk mengisi kekosongan hatiku.

Sifatnya yang bak autis dan melihat dunia itu miliknya juga teratur mengajarkan aku tentang sebuah kesadaran bahwa ia bisa bahagia dengan caranya sendiri. Sedangkan aku harus bahagia dengan menutupi kesedihan di hatiku, setiap saat aku mencoba untuk kembali ke Popo setiap saat itu pula aku hanya merasakan sakit hati karena setiap itupula aku melihat wanita lain di hatinya.

Umurku semakin pendek, aku ingin meninggalkan dunia dengan baik dan permintaanku cukup sederhana. Aku hanya ingin tau kenapa aku meninggalkan Popo dikala itu, aku memberanikan diriku untuk menemuinya dan kami bicara secara empat mata. Popo menatapku dengan sebuah wajah yang tampak emosi dan hendak ingin membunuhku. Lalu aku jelaskan keadaanku, perlahan wajahnya mengendur dan simpati.  Ia patut tau tentang penyakitku dan itu lebih baik.

Aku tidak mengharapkan cintanya kembali, aku hanya mengharapkan ia tau yang sebenarnya sehingga aku tidak membawa rahasia ini sampai mati. Tpai aku beruntung ia memutuskan dan memberikan aku kesempatan untuk kembali padanya. Aku tidak berpikir apa aku akan kembali, tapi mengapa terasa tidak adil ketika aku sedang berkerja dan bersama Joey. Melihatnya seolah aku tanpa sadar menyatakan ada kematian di wajahnya.

“ Joey aku punya dua pilihan untuk kamu bisakah kamu memilih dengan serius?”

“ Perlu sekali aku jawab?” tanyanya seperti biasa belagu

“ Ya.. “

“ Ok katakan..?”

“ Gua mau tau, lo lebih suka dikenang apa mengenang!”

“ Simple sih jawabannya tergantung takdir.. kalau lo mati dulu gua yang mengenang loe.kalau gua mati ya loe mengenang gua..!”

Aku terkejut dan inilah jawaban yang membuatku semakin sadar hidupku akan berakhir. Aku beruntung di sisa akhir hidupku ada orang yang kusayangin disampingku. Aku berjanji dalam hatiku bila aku pergi aku tidak ingin Joey tau keadanku. Biarkan dia mengenangku terus agar itu lebih baik daripada aku mengenangnya, mungkin di liang kuburku nanti aku tidak perlu mati dengan wajah BT karenanya.

Aku pergi setelah beberapa saat kemudian. Dan Joey hanya mendapatkan sebuah surat yang kutinggalkan padanya dan itu diberikan oleh Popo untuknya

Tulisan terakhirku.

“ Kenanglah apa yang bisa kamu kenang tentang aku. tapi jangan kau hapus senangnya dan biarkan itu menjadi lambang takdir yang tidak pernah kita harapkan untul bertemu”

Joey dengan santai terduduk dan berkata dalam hatinya lebih dalam

“ aku tau tentang kamu lebih dari apapun Angel. tentang penyakitmu. Dan aku pun sadar yang lakukan hanya dengan menunjukkan sisi bodohku untuk menutupi rasa sedihmu. Selamat jalan sahabat”

 

tamat

 

ringheartlarge

SAAT BERSAMA TERAKHIR – CERPEN 57

 

Sinopsis

Angel memiliki kisah cinta yang indah bersama pria bernama Popo, sayang kisah itu berakhir dengan sebuah pilihan berat yang di ambil Angel meninggalkan Popo dengan tanpa pesan apapun. Ketika ia sadar itu adalah kesalahan ia mencoba kembali tapi Popo sudah memiliki kekasih lain yang hanya bisa membuat Angel gigit jari menahan rasa sakit akibat perbuatannya. ia tidak pergi dengan sengaja dari hidup Popo dan berjalannya waktu muncul Joey dalam hidupnya. 

pria aneh itu berhasil membuat rasa sakit hati angel menjadi rasa senang akibat sifatnya yang aneh. Angel menyadari takdirnya akan kehidupan tidaklah panjang dan itu menjadi alasan ia meninggalkan Popo. ketika Popo kembali padanya ia hanya memilih pilihan untuk pergi dari Joey, kejadian itu berulang dan ia hanya bisa berpikir mana yang terbaik diantara keduanya.

pria yang aneh menghiasi harinya dari rasa sakit takdir buruknya atau pria yang mencintainya dengan sepenuh hati. pilihan yang berat

Di dalam hidupku ada dua titik yang tak pernah aku ingin lupakan, titik dimana aku akan mendapatkan sebuah pilihan kelabu yang membuat aku hanya bisa merasa sedih dan senang.

Namaku Angel, hidup baik-baik saja bahkan sangat baik hingga aku mendapatkan seseorang yang berarti dalam hidupku. Dia hadir dan memberikan sepenuhnya kisah cinta yang menghiasi hatiku, ia juga memberikan kisah hidupnya sebagai pelajaran penting yang tak akan pernah kulupakan. Pertemuan kami sangat singkat, kami bertemu dimana saat itu aku membenci sebuah olahraga yang paling mendunia di dunia ini sepakbola.

Dalam hidupku sepabola bagaikan sebuah neraka, pengalaman itu terjadi karena aku melihat sekumpulan penggemar sepakbola yang bersikap anarkis dan nyaris membuat aku menjadi korbannya. Maka sejak itu aku katakan dalam hatiku “ ini adalah olahraga paling menjijikan yang pernah aku lihat”. Sepertinya aku mendapatkan karma dari ucapanku, suatu ketika aku berjalan di taman sebagai SPG susu untuk beberapa anak-anak yang hendak berolahraga.

Saat sedang menawarkan susu kepada seorang ibu yang sedang santai, sebuah bola sepak menerjang ntah dari mana tepat di kepalaku. Bisa dibayangkan bertapa sakitnya kepalaku, tiba-tiba orang yang merasa bersalah itu muncul padaku. Dengan tersenyum ia hanya berkata “ Maaf”, ia bahkan tidak melihat bertapa hancurnya gelas susu yang tumpah ke bajuku karena ulahnya. Ia pergi begitu saja meninggalkanku, aku marah.

Kulemparkan susu cair yang tumpah itu ke tubuhnya. Ia menolehku dan kembali dengan wajah emosi.

“ Maksud lo apa dengan ini?”

“ Maksud lo apa dengan ini?” menunjukkan baju dan kepalaku yang sakit.

“ gua kan uda minta maaf, kurang?”

Aku tertawa dan berkata”  Yauda, gua juga minta maaf cukup apa kurang”

Ia tampak tidak senang lalu meninggalkan aku sambil berkata

“ Baru jadi SPG aja uda sombong” ledekknya

Aku tidak menjawab dan ia pergi. Hatiku hanya berkata “ memangnya ada yang salah dengan jadi SPG?”

Hidupku tidak akan lepas dari lokasi itu untuk beberapa hari, aku akan selalu mengingat muka pria itu karena ia sering bermain bola setiap sore di lapangan sepakbola itu. Hingga sebuah hujan besar membuat aku berlari untuk berteduh, aku terdiam. Kuperhatikan pria itu dan beberapa pemain sedang asyik bermain bola. Dengan wajah bosan aku pun meliahat itu sebagai tontonan.

Cuaca dingin yang tidak kusadari membuat tubuhku menggigil dan hidungku menjadi mimisan. Dan darah itu seolah membuat pakaian putihku menjadi merah. Terlebih beberapa dari mereka sudah selesai bermain dan melewatiku. Dengan rasa malu aku menutupi hidungku tapi darah itu terus mengalir dan aku menjadi panik. Pria itu dan beberapa temannya berhenti dan memperhatikanku, aku menundukkan wajahku. Tiba-tiba pria itu berjalan dekatku, ia menarikku tanpa alasan yang jelas. Kami masuk ke sebuah ruangan istirahat dan ganti pakaian mereka.

“ kenapa sih?” tanyaku dan pria itu sibuk mencari handuk dan beberapa obat medis seadaanya.

“ loe kanapa? Kok mimisan..?”

“ gua alergi dingin, jadi kayak gini. Uda biasa kok..” ujarku dan ia memberikan aku handuk.

“ Pake ini.. gua kompres air dingin buat lo tunggu..!”

Aku mengambil handuk itu dan hanya terdiam. Beberapa saat kemudian ia datang padaku dengan segumpal handuk es yang ia buat. “ Tiduran aja sambil kompres es ini di kening loe?” ujarnya. Aku tampak ragu dan ia menyakinanku.” Tenang aja disini ga ada yang masuk selain gua, gua jagain di depan pintu dan ganti baju loe pake seragam bola yang gua kasih..!”. aku pun melakukan semua itu tanpa protes.

Siapa sangka sejak saat itu kami menjadi orang yang dekat, pandanganku terhadap bola menjadi berubah. Kami lewatin banyak hal dengan kebersamaan dan ia mengatakan cintanya padaku hanya untuk terakhir, kami begitu bahagia hingga banyal hal yang kami telah persiapan untuk cinta kami yang agung. Aku sadar saat ini dia sedang membangun hidupnya dan ia merasa sepakbola akan menjadi impiannya yang dapat membahagiakanku.

Aku tidak mengelak untuk menerima apapun yang bisa ia lakukan walau aku sadar bahkan gajiku akan lebih besar darinya. Banyak hal yang kami lalui pahit, manit dan susah aku ikuti walau kami hanya sepasang kekasih yang sedang mengikat janji.  Hingga aku mulai menyadari mengapa diriku sering merasakan hal yang tidak pernah aku pikirkan tentang apa yang terjadi pada tubuhku, aku bersedih dengan sebuah kalimat yang dituturkan oleh seorang dokter padaku.

“ Nona Angel anda mengindap kanker leukimia?” ujarnya

“ Apa anda punya saudara atau orang tua?” tanya dokter.

“ Tidak..!”

“ Lalu siapa yang anda miliki?”

“ Seorang kekasih yang mencintai saya dengan setulus hati bernama Popo”

“ Sebaiknya anda mempersiapkan diri untuk mengatakan ini kepada kekasih anda!”

“ Akan saya pikirkan dokter.. apakah saya akan mati karena penyakit ini?” hatiku gundah

“ Hanya Tuhan yang tau..!”

Aku bersedih dan pulang  ke rumahku, Popo muncul dengan sebuah senyum dan ia memberikan aku sebuah cicin yang ia katakan sebagai bentuk kasih yang akan mengikat kami selamanya. Aku tersenyum dan berkata “ Terima kasih telah mencintai aku dengan hati dan hidup kamu”.  Hari itu aku berpikir tentang impian kami yang begitu banyak dan aku menjadi malu untuk tidak bisa memberikan apa yang bisa kulakukan untuk menjalankan semua itu. aku menangis dan tak bisa mengambil satu keputusan yang baik untuk semau ini hingga akhirnya satu keputusan yang pahit. Saat Popo terbangun dari tidurnya ia membaca sebuah surat tangan yang kutulis dengan cincin pemberianya yang manis.

“ Aku tidak akan mau menikah dengan kamu dengan keadaan kamu yang tidak pasti, hidupku sudah berat sejak kecil. Aku tidak bisa bayangkan akan hidup berat dengan seorang kamu yang tidak punya kepastian hanya karena seorang atlit. Maaf kita berakhir saja!”

Popo membaca itu dengan tangis dan berlari keluar rumah berteriak namaku dan aku dapat melihat itu dari balik tembok yang menyembunyikanku dan kukatakan dalam hatiku

“ Maafkan aku sayang, inilah yang terbaik untuk kita.”

***

Satu bulan berlalu aku mencoba bertahan menutupi rasa rinduku dengan hanya beristirahat. Aku bosan dan akhirnya aku berpikir keputusanku untuk berpisah adalah sebuah kesalahan dan aku pun memutuskan untuk kembali pada Popo, tentunya dengan pengakuan sejujurnya keadaan tubuhku. Ketika pintu rumahnya kuketuk aku terkejut, seorang wanita cantik muncul dan ia menyapaku dengan senyuman

“ Mencari siapa ya..?”

“ Saya mencari pemilik rumah.. !”

“ Pemilik rumah ini sedang pergi. Mungkin ada pesan?”

“ Oo..” ucapku dengan suara kecil.

Wanita cantik itu tersenyum hendak menutup pintu seperti ingin mengusirku

“ Maaf. Kalau boleh tau anda siapa?”

“ Saya pacar dari pemilik rumah itu..!”

Hatiku hancur seketika, dengan cepat ia bisa melupakan diriku bersama wanita lain. Aku berjalan tampak gontai dan berat, saat aku berbalik dari kejauhan kulihat Popo pulang kerumah dengan sambutan wanita itu yang begitu mesra. Sejak saat itu aku sadar dia telah menjadi milik orang lain, aku mendapatkan dua hadiah baru dari Tuhan atas semua dosa-dosaku. Rasa sakit karena Leukimia dan rasa sakit karena cinta, dua rasa yang menjadikanku sebagai orang paling malang di dunia.

Ketika aku terduduk di sebuah kursi menikmati segelas jus orange, seorang pria tanpa dosa duduk disampingku. Ia seperti sebuah takdir yang tak kuharapkan, wajahnya biasa saja. Matanya setengah katup ketika terdiam dan giginya berkawat seperti anak bodoh. Ia duduk dan memperhatikan aku, lalu memesan jus. Aku jadi bertanya-tanya siapa orang ini.

“ Hello.. apakah kamu tidak salah tempat duduk disini?”

Ia cuek dan menikmati keadaanya sendiri.

“ Hello.. aku bicara dengan kamu?” ujarku ulang

“ Emangnya ada yang salah kalau gua duduk disini, ini kan tempat umum. Emang di meja ini tertulis nama loe, emang tanah ini milik loe, emang tempat lapak jus ini punya loe?”ujarnya panjang dan tampak mengarang membuatku terdiam tanpa bicara

Tak ingin berurusan dengan pria ini aku pun pergi dan memberikan meja itu. ketika aku berjalan dia kembali mengikutiku, aku merasa seperti orang itu sakit jiwa. Aku takut dan terus berlari dan ia terus mengikuti hingga aku menjadi emosi mendekati pria itu

“ Mau loe apa sih, ngapain sih loe ikutin gua?”

“ Hello ada yang salah gua jalan disini. Ini kan tempat umum. Emangnya di sini tertulis nama loe. Emang ini tanah loe, emang ini jalanan punya loe?” ucapan yang sama dan panjang lebar tapi intinya sama

“ Iya disini atas nama gua, emang kenapa?”

Ia melentangkan tangannya. “ Mana bukti dan surat-suratnya?”

Aku seperti ingin mati lebih cepat saja dekat dengan orang ini.

“ Uda ah.. lo sakit jiwa ya..!”

Kutinggalkan pria itu dan terus berjalan , akhirnya aku lega ketika ia menghilang dari wajahku. Ini adalah pengalaman aneh dan takdir yang tak pernah aku bayangkan. Bahkan karena pria itu aku seperti melupakan rasa sakit hatiku oleh Popo. Tapi rasa hilang karena kesedihan itu hanya sesaat, saat aku kembali terdiam seorang diri, aku menangis kembali. Itu terjadi saat aku beristirahat sambil menunggu buswaya yang akan mengantarkanku pulang. sebuah suara muncul ditelingaku.

“ Sepertinya yang sakit jiwa itu loe deh, nangis ga jelas ditempat umum?”

Aku menoleh dan terkejut hingga ingin muntah melihat pria itu kembali

“ Uh……. Ngapain sih lo ada disini lagi.. enek tau ga gua sama loe?”

Jawaban yang sama terulang

“ Emang ada yang salah gua disini.ini kan tempat umum. Emangnya disini ada tertulis nama loe. Emang ini tanah loe dan emang ini busway punya loe?” ujarnya sempurna

“ Ya ya ya.. ini tempat umum dan silakan nikmati tempat ini tanpa perlu bicara dengan gua, bisa kan?”

“ Wanita yang aneh..” ledekknya padaku.

Busway datang dan aku langsung mencoba mencari tempat duduk kosong. Ntah mengapa ia memilih untuk duduk disampingku, aku sadar bila aku tanyakan maka jawaban ke empat yang sama akan muncul dari mulutnya yang tebal. Celakanya hidungku mimisan tanpa diundang, aku menjadi panik. Tamu ini sangat membuatku malu terlebih di tempat seperti ini.

Aku menutupi darah itu dengan tisue, pria itu memperhatikanku dengan aneh. Aku melotot padanya menunjukkan tidak kesenanganku.

“ Kok mimisan, punya penyakit berbahaya ga. Ini kan tempat umum. Ini busway bukan punya loe dan ini kursi bukan punya loe. Kok loe mimisan?”

Aku hanya mengeleng-gelengkan kepalaku. Ingin sekali kubunuh dia andai saja ada pisau di tasku. Saat hidungku membaik aku memutuskan untuk mencuri perhentian busway selanjutnya sebelum aku mati keki karena orang ini. Aku berjalan keluar dan ia mengikutiku, untung saja aku tau dan aku pun berbalik masuk ketika ia keluar dan ia tidak akan sempat masuk ke busway kerena padatnya orang yang ingin masuk. Aku tersenyum lebar di balik kaca busway melepas kebahagiaan didepannya ketika ia menatapku.

“ Dasar sakit jiwa?” ujarku.

***

Aku tidak ingin menghabiskan sisa hidupku tanpa berbuat sesuatu hingga akhirnya kuputuskan untuk berkerja di sebuah yayasan amal untuk menjadi guru bagi beberapa penduduk miskin yang ingin belajar dengan gratis. Itu kulakukan juga karena tak ingin membuat hatiku sedih karena kehilangan cinta seorang Popo, laki laki yang kukatakan dalam hatiku sebagai pria sempurna yang tak akan pernah ada gantinya. Ketika aku menginjakkan kakiku di kelas dan aku melihat jelas aku mendapatkan seoarang pasangan yang tak asing sebagai partnerku.

Pria aneh yang membuatku marah dan ternyata ia bernama Joey. Sungguh tragis dan itu mungkin neraka yang akan membuatku mati lebih cepat, tapi aku tidak bisa lari dari keadaan ketika beberapa murid melihatku dengan penuh antusias, rasanya terlalu kejam membiarkan mereka tidak menjadi apa-apa hanya karena rasa egois hatiku terhadap pria ini. kami bersalaman secara formal da tidak ada keanehan seperti kemarin dan aku pikir ia sudah lupa siapa aku, itu lebih baik.

Yayasan mengadakan makan bersama dan pria itu ditempatkan disampingku. Aku melihat ia hanya makan nasi dan tempe tanpa lauk yang lain. Aku pun bertanya untuk membuktikan keakraban kami.

“ Kok makannya Cuma itu, ga makan yang lain kan ada menu yang enak?”

Ia menatapku tajam seperti mengingat sesuatu

“ Ya gapapa , gua suka aja dengan menu ini. Ada yang salah?” ujarnya dan aku sadar pria ini tidak berubah atau bersandiwara seperti pertama kali aku kenal dia. Ini sifat aslinya sangat aneh.

“ Oh gapapa. Mungkin makan itu emang lebih enak. Banyak kok yang vegetarian, mungkin loe emang  cocok !”

“ lah, gua emang vegetarian..” ujarnya

“ Oh ya.. kenapa mau jadi vegetarian..!”

Dia menatapku tajam dan terdiam cukup lama dengan anehnya membuat aku seperti terlihat nafsu sekali bicara dengannya.

“ Biar ditanya aja?” jawabnya

“ Ya ampun. Jadi loe vegetarian Cuma untuk ditanya..?”

“ Iya keren kan..”

Aku hanya tertawa kecil. Ia manusia aneh yang baru pertama kali kutemuin.

Ia bukan hanya aneh tapi ia adalah orang yang telah membuatku merasa diriku yang sebenarnya. Ia hadir dalam sebuah takdir yang tak kuharapkan. Ketika aku sedih aku selalu memilih bicara dengannya. Hingga perjalanan kebersamaan kami cukup lama, aku mungkin jatuh cinta padanya. Tapi aku tidak mengerti mengapa harus cinta bila aku lebih melihat dia sebagai sosok sahabat untuk mengisi kekosongan hatiku.

Sifatnya yang bak autis dan melihat dunia itu miliknya juga teratur mengajarkan aku tentang sebuah kesadaran bahwa ia bisa bahagia dengan caranya sendiri. Sedangkan aku harus bahagia dengan menutupi kesedihan di hatiku, setiap saat aku mencoba untuk kembali ke Popo setiap saat itu pula aku hanya merasakan sakit hati karena setiap itupula aku melihat wanita lain di hatinya.

Umurku semakin pendek, aku ingin meninggalkan dunia dengan baik dan permintaanku cukup sederhana. Aku hanya ingin tau kenapa aku meninggalkan Popo dikala itu, aku memberanikan diriku untuk menemuinya dan kami bicara secara empat mata. Popo menatapku dengan sebuah wajah yang tampak emosi dan hendak ingin membunuhku. Lalu aku jelaskan keadaanku, perlahan wajahnya mengendur dan simpati.  Ia patut tau tentang penyakitku dan itu lebih baik.

Aku tidak mengharapkan cintanya kembali, aku hanya mengharapkan ia tau yang sebenarnya sehingga aku tidak membawa rahasia ini sampai mati. Tpai aku beruntung ia memutuskan dan memberikan aku kesempatan untuk kembali padanya. Aku tidak berpikir apa aku akan kembali, tapi mengapa terasa tidak adil ketika aku sedang berkerja dan bersama Joey. Melihatnya seolah aku tanpa sadar menyatakan ada kematian di wajahnya.

“ Joey aku punya dua pilihan untuk kamu bisakah kamu memilih dengan serius?”

“ Perlu sekali aku jawab?” tanyanya seperti biasa belagu

“ Ya.. “

“ Ok katakan..?”

“ Gua mau tau, lo lebih suka dikenang apa mengenang!”

“ Simple sih jawabannya tergantung takdir.. kalau lo mati dulu gua yang mengenang loe.kalau gua mati ya loe mengenang gua..!”

Aku terkejut dan inilah jawaban yang membuatku semakin sadar hidupku akan berakhir. Aku beruntung di sisa akhir hidupku ada orang yang kusayangin disampingku. Aku berjanji dalam hatiku bila aku pergi aku tidak ingin Joey tau keadanku. Biarkan dia mengenangku terus agar itu lebih baik daripada aku mengenangnya, mungkin di liang kuburku nanti aku tidak perlu mati dengan wajah BT karenanya.

Aku pergi setelah beberapa saat kemudian. Dan Joey hanya mendapatkan sebuah surat yang kutinggalkan padanya dan itu diberikan oleh Popo untuknya

Tulisan terakhirku.

“ Kenanglah apa yang bisa kamu kenang tentang aku. tapi jangan kau hapus senangnya dan biarkan itu menjadi lambang takdir yang tidak pernah kita harapkan untul bertemu”

Joey dengan santai terduduk dan berkata dalam hatinya lebih dalam

“ aku tau tentang kamu lebih dari apapun Angel. tentang penyakitmu. Dan aku pun sadar yang lakukan hanya dengan menunjukkan sisi bodohku untuk menutupi rasa sedihmu. Selamat jalan sahabat”

 

tamat

 

AGNES DAVONAR SEBUAH KISAH SUKSES BLOGGER

Siapa blogger paling berpengaruh di dunia internet? Semua pasti setuju menjawab Agnes davonar. Selain sukses di dunia maya dua bersaudara keturunan Taiwan ini juga sukses menelurkan dua novel yang menjadi best seller , ia juga sukses melebarkan sayap kepiawaiannya dalam menulis novel hingga ke mancanegara. Mungkin dua tahun terakhir menjadi tahun paling mempersona bagi kedua saudara yang terpaut enam tahun tersebut.

Siapa yang sangka juga bila menjadi blogger merupakan pilihan yang tidak boleh di anggap enteng, perkembangan dunia internet yang cepat juga dapat membuat seseorang dari nobody become somebody. Salah satunya ya,.. kedua saudara ini. Agnes gadis berkulit putih dan manis ini adalah mentor sebuah blog bersitus http://lieagneshendra.blog.friendster.com bersama adiknya Davonar.  Blog yang berisi hasil karya mereka kini menjadi salah satu blog terpanas dan terbaik, itu dibuktikan dengan beberapa kali menjadi jawara di peringkat blog Indonesia.

Isi blog mereka juga simple dan cerdas, mengambil topik-topik tentang kehidupan yang menjadi sumber inspirasi dan beberapa novel serta cerpen online yang nyaris dibaca kurang lebih 500-2000 pengunjung seharinya. Agnes Davonar juga mengakui awal karier mereka tidak selalu dinikmati dengan mulus-mulus saja, banyak juga hal –hal negatif yang membuat mereka terkadang suka down karena beberapa masalah yang menyangkut perang diantara blogger.

Tapi itu bukan masalah yang harus dipeributkan karena seperti masyarakat kebanyakan, konflik sering terjadi. Mereka hanya mengambil sisi positif dari apa yang mereka hadapi, semisal contoh ketika salah satu karya mereka Gaby menjadi kisah paling fenomenal di jagat hiburan Indonesia. Nyaris, hampir setiap harinya media cetak dan elektronik tiada hentinya mencari tau siapa sosok Gaby yang begitu merekat di hati masyarakat Indonesia karena kisah mistiknya.  Dan semua terpaku diam ketika pembuktian tersebut memunculkan dua sosok blogger muda ini sebagai jawaban dari isu-isu yang terpelesetkan sebagai bagian dari politik karena saat itu pemerintah sedang menaikkan harga BBM dan masyarakat seolah lupa akan kepahitan ekonomi karena kisah Gaby.

Setelah Gaby mulai menjadi jauh seperti lagunya tinggal kenangan, Agnes Davonar kembali membuat sukses serupa ketika ia mengeluarkan novel keduanya berjudul “ SURAT KECIL UNTUK TUHAN”, Sebuah kisah perjalanan panjang gadis remaja Indonesia menghadapi Kanker ganas. Siapa sangka novel kedua yang sempat dikisahkan dalam novel online itu berhasil merebut ribuan air mata berjatuhan karena terinspirasi oleh kisah Keke( tokoh utama novel). Kisah Keke yang tegar menjadi inspirasi bagi beberapa orang yang tergerak untuk menyadari kepahitan hidup tidak harus disalahkan tapi menjadi salah satu jalan indah dari Tuhan. 

Agnes Davonar juga mengakui bahwa novel keduanya ini sungguh membuat mereka bersiap hati untuk membalas setiap email yang masuk ke kotak suratnya yang tiada henti ingin tau tentang Keke dan perjuangannya yang membuat mereka berurai air mata.  Melihat banyaknya minat terhadap kisah inspirasi ini KICK ANDY selaku acara talkshow paling inspiratif akhirnya mengundang mereka untuk duduk sebagai tamu dalam acara tersebut. Boleh jadi, ini adalah penampilah pertama seorang Agnes yang paling ditunggu-tunggu oleh pembacanya.

Yang paling unik mereka sempat mengatakan bahwa Agnes menjadi penulis karena sebuah kecelakaan karena kisah cintanya yang tak terlupakan dengan seseorang yang selalu ia sebut-sebutkan dalam setiap novelnya bernama Vovaries Palopo. Sosok yang kami selidiki bahwa pria itu adalah seorang atlit basket nasional yang masih aktif bermain. Itulah kisah cinta yang tak terlupakan baginya hingga ia terinspirasi membuat novel dengan hatinya.

Terlepas dari kesuksesan dua  orang saudara ini, kita sepatutnya menjadikan contoh bahwa tidak ada yang mustahil di dunia ini andai kita mau berusaha dan fokus terhadap apa yang kita lakukan. Seperti yang diutarakan Agnes Davonar kepada media Indosuara sebagai Penerbit hak cipta mereka di Taiwan, Agnes Davonar seolah-olah menjadi bintang yang mampu membuat beberapa pembaca di negeri Asia timur ini untuk menjadi penggemar sejatinya, tak heran dalam kurun waktu tiga bulan saja novel mereka habis terjual.

Kepuasan itu tidak berhenti sampai disini, tahun 2009 ini Agnes Davonar kembali akan mencoba sesuatu yang baru didunia sastra Indonesia. Ia berencana untuk mencampurkan unsur sejarah republik Indonesia tercinta ini dengan kisah nyata yang dijamin akan menjadi sumber inspirasi bagi pembacanya. Ia telah menyiapkan dua kisah tokoh masa lampau yang sempat terlupakan di tanah air tercinta sebagai panutan bagi generasi muda untuk berkaca tentang masa lalu.

 

Well, akhir kata kita tunggu saja karya mereka?

INDOSUARA

Media lokal Taiwan berbahasa Indonesia terbesar.

 

 

Photobucket